PHK MASSAL DAN MAKROEKONOMI: MENGUPAS KAITANNYA DENGAN TRADING FOREX

16 December 2022 in Forex - by Yenny K

PHK massal telah menjadi perbincangan hangat di berbagai media, dan banyak yang menyalahkan kondisi makroekonomi sebagai penyebab utamanya. Namun, apakah benar adanya dan bagaimana hubungannya dengan trading forex? 

Berawal dari Makroekonomi yang pada dasarnya merupakan ilmu yang mempelajari tentang kebijakan ekonomi dalam skala nasional, serta dampaknya terhadap industri dan pasar finansial. Sehingga ketika makroekonomi berada pada posisi buruk, ini dapat memicu PHK massal di berbagai sektor, karena perusahaan mengalami penurunan pendapatan dan harus mengurangi jumlah karyawan. Oleh sebab itu sebagai seorang trader forex, Anda perlu memahami bagaimana kondisi makroekonomi mempengaruhi nilai tukar mata uang. Fluktuasi nilai tukar dapat mempengaruhi keuntungan atau kerugian dalam trading forex, sehingga penting untuk mengetahui kondisi ekonomi suatu negara sebelum membuka posisi trading.

Untuk mempelajari ekonomi makro yang berkaitan dengan forex, bisa dengan mulai memahami komponen-komponen utama dari ekonomi makro, seperti produk domestik bruto (PDB), tingkat inflasi, suku bunga, dan neraca perdagangan. 

Produk Domestik Bruto (PDB)

Produk domestik bruto (PDB) adalah ukuran total nilai pasar semua barang dan jasa yang dihasilkan di dalam suatu negara dalam periode waktu tertentu, biasanya satu tahun. PDB mengukur output ekonomi suatu negara dan dapat digunakan sebagai indikator kesehatan ekonomi suatu negara.

Tingkat Inflasi 

Tingkat inflasi adalah laju pertumbuhan harga-harga umum dalam suatu negara. Jika harga-harga secara umum meningkat, maka tingkat inflasi juga akan meningkat. Tingkat inflasi yang tinggi dapat mengurangi nilai tukar mata uang suatu negara, karena membuat mata uang negara tersebut kurang menarik bagi investor asing.

Suku Bunga

Suku bunga adalah tingkat bunga yang dikenakan oleh bank sentral suatu negara untuk pinjaman yang diberikan kepada bank-bank lainnya. Suku bunga dapat mempengaruhi nilai tukar mata uang suatu negara, karena tingkat bunga yang lebih tinggi dapat menarik investor asing untuk menanamkan uangnya di negara tersebut.

Neraca Perdagangan

Neraca perdagangan adalah perbedaan antara nilai ekspor dan impor suatu negara. Negara yang memiliki neraca perdagangan yang surplus (ekspor lebih besar dari impor) akan memiliki tingkat permintaan mata uang yang lebih tinggi, yang dapat meningkatkan nilai tukar mata uang negara tersebut.

Komponen-komponen ekonomi makro seperti PDB, tingkat inflasi, suku bunga, dan neraca perdagangan sangat penting untuk dipahami dalam mempelajari makroekonomi, karena dapat mempengaruhi nilai tukar mata uang suatu negara. Dengan memahami bagaimana data-data ekonomi ini dapat mempengaruhi nilai tukar mata uang, akan membantu trader dalam mengambil keputusan yang lebih baik dalam trading forex.

Selain memahami komponen-komponen ekonomi makro, perananan pengaruh dari data ekonomi tersebut juga dapat mempengaruhi nilai tukar mata uang suatu negara dengan melakukan analisa forex. Misalnya, jika suatu negara mengalami pertumbuhan ekonomi yang cepat, maka PDB negara tersebut akan meningkat, yang dapat meningkatkan permintaan mata uang negara tersebut dan menyebabkan nilai tukarnya meningkat. Sebaliknya, jika suatu negara mengalami inflasi yang tinggi, maka harga-harga umum di negara tersebut akan meningkat, yang dapat menurunkan permintaan mata uang negara tersebut dan menyebabkan nilai tukarnya menurun.

Kemahiran dalam memahami dan menganalisis data ekonomi makro sangat penting dalam trading forex, karena dapat membantu Anda memprediksi pergerakan nilai tukar mata uang suatu negara dan membuat keputusan trading yang lebih baik. Namun, perlu diingat bahwa data ekonomi makro tidak selalu merupakan indikator yang pasti tentang pergerakan nilai tukar mata uang, sehingga perlu dilakukan analisis yang cermat dan tidak hanya mengandalkan data ekonomi saja.

Jadi, menyambung pengaruh makroekonomi dengan PHK massal  terdapat pada poin dimana hal ini mempengaruhi permintaan dan penawaran mata uang di pasar forex. Ketika terjadi PHK massal di suatu negara, permintaan mata uang negara tersebut di pasar forex akan menurun, sehingga nilai tukar mata uang tersebut juga akan turun. Hal ini akan mempengaruhi keuntungan atau kerugian Anda dalam trading forex.

Kesimpulan

Untuk memahami bagaimana kondisi makroekonomi dan PHK massal mempengaruhi trading forex, trader perlu mempelajari data ekonomi dan berita terbaru mengenai kondisi ekonomi suatu negara. Dengan memahami kondisi makroekonomi, Anda dapat memprediksi pergerakan nilai tukar mata uang dan membuat keputusan trading yang tepat.

 

indikator-tod