forex, analisa forex, analisa forex mingguan

ANALISA FOREX MINGGUAN : 11-15 JUNI 2018

Seminggu yang akan datang adalah minggu yang cukup sibuk dengan keputusan suku bunga dari The Fed, ECB, dan tentunya KTT antara Kim-Trump yang bersejarah. Administrasi Trump berpegang pada kebijakan proteksionisnya tentang perdagangan, memperparah hubungan dengan UE dan juga mitra Amerika Utara. Data PMI Non-Manufaktur AS keluar di atas ekspektasi dan sebagian besar lainnya positif. Euro mendapat dorongan dari laporan bahwa ECB akan membahas jalan keluar dari program QE. Pound menderita dari berita utama Brexit yang menunjukkan bahwa tidak ada kemajuan nyata telah dibuat. Dolar Australia menikmati pertumbuhan PDB yang kuat sebesar 1% sementara loonie memiliki angka pekerjaan yang mixed dengan kehilangan pekerjaan tetapi adanya lonjakan upah. Inilah sorotan pasar untuk seminggu mendatang :

Trump-Kim Summit: Selasa, 08:00 WIB. Pemimpin AS dan Korea Utara akan bertemu di Singapura untuk menghadiri KTT bersejarah. Masalah utamanya adalah denuklirisasi Korea Utara yang juga menginginkan jaminan untuk melindungi rezimnya. Sebuah pertemuan yang sukses akan positif untuk pasar dan dapat mengirim yen Jepang yang lebih aman, sementara kegagalan bisa membebani pasar dan meningkatkan yen safe-haven. Para pelaku pasar akan memantau hasil dari pertemuan ini.

Laporan Pekerjaan Inggris Selasa, 15:30 WIB. Laporan pekerjaan sebelumnya sedikit mengecewakan karena lonjakan jumlah klaim pengangguran (Claimant Count Change) naik 31,2 ribu pada bulan April. Peningkatan 11.3K diperkirakan untuk pembacaan kali ini. Lebih penting lagi, Average Hourly Earnings mencapai 2.6% pada bulan Maret, menunjukkan bahwa upah berada pada 2.6%. Untuk pembacaan kali ini diperkirakan menjadi 2.5%. Tingkat pengangguran mencapai 4.2% pada bulan Maret dan diperkirakan akan tetap tidak berubah.

Inflasi AS: Selasa, 19:30 WIB. Data ini tepat dirilis sebelum keputusan Fed. Tingkat kenaikan yang lebih rendah dapat mempengaruhi Fed untuk lebih berhati-hati merilis kebijakannya. CPI inti diproyeksikan meningkat sebesar 0.1% m / m di bulan Mei, seperti di bulan April. Headline CPI membawa harapan untuk mengulang kenaikan 0.2% m / m.

Inflasi Inggris: Rabu, 15:30 WIB. Bank of England dapat menaikkan suku bunga pada bulan Agustus, tetapi hanya jika inflasi naik. Setelah melambat menjadi 2.4% pada bulan April, headline CPI diproyeksikan untuk mengulang tingkat yang sama pada bulan Mei. CPI inti juga diperkirakan akan mengulang level sebelumnya yang mencapai 2.1% sementara Input PPI diprediksi melonjak 1.8% setelah 0,4% terakhir kali.

US PPI: Rabu, 19:30 WIB. Indeks Harga Produsen tidak sepenting IHK, tetapi karena ini adalah ukuran inflasi terakhir yang dirilis sebelum Fed membuat keputusannya yang bisa menyebabkan beberapa kegugupan di detik – detik terakhir. Headline PPI diharapkan meningkat sebesar 0.3% pada bulan Mei setelah 0.1% pada bulan April. Inti PPI diperkirakan naik sebesar 0.2%, mengulangi level sebelumnya.

Keputusan Fed: Kamis, 01:00 WIB, konferensi pers jam 01:30 WIB. Federal Reserve akan menaikkan suku bunga untuk kedua kalinya tahun ini, memenuhi harapan yang telah diciptakannya. Pertanyaan yang lebih besar adalah: berapa banyak lagi? Saat ini hanya diperkirakan satu kenaikan lagi dan kemungkinan akan tetap tidak berubah, dengan kemungkinan bahwa kenaikan suku bunga berikutnya hanya akan datang pada bulan Desember. Peningkatan kedua ini dapat meningkatkan greenback. Pejabat FOMC Brainard dan Williams menunjukkan bahwa kebijakan moneter yang akomodatif mungkin telah menjadi tidak relevan dan dapat dijatuhkan. Ketua The Fed Jerome Powell akan perlu mengklarifikasi setiap perubahan pada Pernyataan FOMC. Perubahan apa pun dalam perkiraan the Fed juga akan perlu diperhatikan oleh para pelaku pasar.

Laporan Pekerjaan Australia: Kamis, 08:30 WIB. Setelah menikmati laporan PDB yang optimis, minggu ini menampilkan angka laporan kerja. Setelah melaporkan peningkatan 22.6K pada bulan April, keuntungan yang sama dari posisi 19.2K ada untuk bulan Mei. Pengangguran diperkirakan akan tetap di 5.6%.

Keputusan suku bunga ECB: Kamis, 18:45 WIB, dengan konferensi pers pada pukul 19:30 WIB. Ekspektasi sekarang jauh lebih tinggi daripada sebelumnya setelah laporan keluar tentang diskusi langsung mengenai langkah-langkah berikutnya dalam program Pelonggaran Kuantitatif, topik yang dikeluarkan oleh Dewan Pengurus dari pertemuan sebelumnya. Program QE saat ini berjalan hingga September dan memiliki kecepatan 30 miliar euro per bulan. Pasar mengharapkan pembelian obligasi lebih lanjut pada tiga bulan yang tersisa tahun ini, meskipun pada kecepatan yang lebih lambat, sebelum pembelian berakhir. Kenaikan suku bunga awal diproyeksikan pada pertengahan 2019. ECB mungkin memang mengumumkan pengurangan dan akhir pembelian obligasi, tetapi rinciannya sedikit belum jelas. Komitmen yang jelas untuk mengakhiri QE dengan tanggal berakhirnya dapat meningkatkan euro, sementara pernyataan yang lebih samar tentang langkah-langkah ke depan dapat membebani euro. Jika Draghi hanya mengatakan bahwa diskusi diadakan tetapi tidak membuat pengumuman, penurunannya bisa lebih tajam. Prakiraan untuk inflasi dan pertumbuhan juga bisa berdampak.

Penjualan Ritel AS: Kamis, 19:30 WIB. Perekonomian AS berpusat di sekitar konsumsi dan laporan penjualan ritel bulanan adalah publikasi kunci. Data dirilis setelah hasil pertemuan The Fed, kemungkinan dampaknya tidak kuat. Headline penjualan ritel diproyeksikan meningkat sebesar 0.4%, lebih cepat dari 0.3% yang terlihat pada bulan April. Penjualan ritel inti Mei diperkirakan meningkat sebesar 0.3%, tingkat yang sama seperti di bulan sebelumnya.

Keputusan Bank Sentral Jepang: Jumat, tentatif. Bank of Japan tidak akan keluar dari stimulusnya dalam waktu dekat. Angka inflasi baru-baru ini telah suram dan menahan setiap harapan untuk keluar dari stimulus pada tahun fiskal 2019. Tingkat bunga saat ini -0,10% dan janji untuk mempertahankan imbal hasil obligasi 10-tahun di 0% kemungkinan akan tetap tidak berubah.

google-review-foreximf

Analisa Teknikal

GBP/USD

Pergerakan GBP/USD pada grafik 4-jam terlihat berada dalam kondisi bullish. Jika resistance 1.34712 pecah, maka hal tersebut membuka kemungkinan harga bergerak bullish ke kisaran 1.35131 – 1.35599. Sebagai skenario alternatif, perhatikan area 1.33616 – 1.34034 dimana jika ditemukan konfirmasi sinyal bullish, maka harga berpotensi bergerak ke kisaran 1.34293 – 1.34712. Waspadai jika harga turun ke bawah support 1.33616, karena hal tersebut dapat membuka kemungkinan GBP/USD kembali bergerak bearish membidik area dikisaran 1.33357 – 1.32938

Forex,Trading Forex,Investasi Forex, Broker Forex, Online Trading Indonesia

EUR/USD

Pergerakan EUR/USD pada grafik 4-jam terlihat berada dalam kondisi bullish membidik resistance 1.18387. Jika resistance 1.18387 pecah, maka euro berpotensi bergerak bullish menuju area dikisaran 1.18830 – 1.19326. Waspadai jika harga terus tertahan di bawah resistance 1.18387, karena hal tersebut dapat membuka kemungkinan EUR/USD kembali bergerak bearish membidik area dikisaran 1.17670 – 1.17226

Forex,Trading Forex,Investasi Forex, Broker Forex, Online Trading Indonesia

AUD/USD

Pergerakan AUD/USD pada grafik 4-jam terlihat tampak berada di persimpangan jalan. Jika resistance 0.76131 pecah, maka hal tersebut dapat membuka kemungkinan AUD/USD bergerak bullish ke kisaran 0.76368 – 0.76751. Waspadai jika harga kembali turun ke bawah support 0.75748, karena hal tersebut dapat membuka kemungkinan AUD/USD kembali bergerak bearish membidik area dikisaran 0.75511 – 0.75128.

Forex,Trading Forex,Investasi Forex, Broker Forex, Online Trading Indonesia

USD/JPY

Pergerakan USD/JPY pada grafik 4-jam terlihat berada dalam kondisi bullish. Jika resistance 110.255 pecah, maka hal tersebut dapat membuka kemungkinan USD/JPY bergerak bullish menuju area resistance dikisaran 110.763 – 111.331. Waspadai jika harga terus tertahan di bawah resistance 110.255, karena hal tersebut dapat membuka kemungkinan USD/JPY kembali bergerak bearish membidik area dikisaran 109.747 – 109.178.

Forex,Trading Forex,Investasi Forex, Broker Forex, Online Trading Indonesia

NZD/USD

Pergerakan NZD/USD pada grafik 4-jam terlihat berada dalam kondisi bullish. Jika resistance 0.70582 pecah, maka hal tersebut dapat membuka kemungkinan kiwi bergerak bullsih menuju area dikisaran 0.70818 – 0.71081. Waspadai jika harga terus tertahan di bawah resistance 0.70582 dan menembus area neckline, karena hal tersebut dapat membuka kemungkinan NZD/USD kembali bergerak bearish membidik area dikisaran 0.69820 – 0.69584 dan bisa dikatakan pola head n shoulders terkonfirmasi.

Forex,Trading Forex,Investasi Forex, Broker Forex, Online Trading Indonesia

USD/CHF

Pergerakan USD/CHF pada grafik 4-jam terlihat berada dalam fase koreksi. Perhatikan area 0.98615 – 0.99075 dimana jika ditemukan konfirmasi sinyal bearish, maka harga berpotensi bergerak ke kisaran 0.98330 – 0.97870. Waspadai jika harga naik ke atas resistance 0.99075, karena hal tersebut dapat membuka kemungkinan USD/CHF kembali bergerak bullish membidik area dikisaran 0.99360 – 0.99820

Forex,Trading Forex,Investasi Forex, Broker Forex, Online Trading Indonesia

EMAS

Pergerakan emas pada grafik 4-jam terlihat terus tertahan di bawah area resistance 1300.41. Melihat kondisi saat ini, dapat membuka kemungkinan emas bergerak bullish ke kisaran 1303.14 – 1307.56 jika berhasil menembus resistance 1300.41. Waspadai jika harga kembali turun ke bawah support 1296.00, karena hal tersebut dapat membuka kemungkinan emas kembali bergerak bearish membidik area dikisaran 1293.27 – 1288.85

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

four × four =