Yen Melemah di Asia, CPI di Bawah Perkiraan
TRADING TIPS & TRICK TERBARU - ZOOM WORKSHOP FREE UNTUK TRADER FOREX

YEN MELEMAH DI ASIA, CPI DI BAWAH PERKIRAAN

Yen Melemah di Asia, CPI di Bawah Perkiraan
27 October 2017 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Eko Trijuni

US Dolar menguat di Asia pada hari Jumat karena yen terpukul oleh data harga yang lebih lemah dari perkiraan dan euro serta pound jatuh pada kekhawatiran Brexit.

USD / JPY diperdagangkan di kisaran 114,13, naik 0,14%, sementara AUD / USD diperdagangkan di 0,7659, melemah 0,01%. EUR / USD tergelincir 0,13% menjadi 1,1637 dan GBP / USD turun 0,24% menjadi 1,3129.

Di Jepang, CPI inti nasional untuk bulan September naik 0,7%, lebih lemah dari kenaikan 0,8% yang terlihat pada tahun ini dan CPI naik 0,7% seperti yang diharapkan.

Indeks dolar A.S., yang mengukur kekuatan greenback terhadap perdagangan enam mata uang utama, terakhir dikutip naik 1,09% menjadi 94,55.

Semalam, dolar menguat terhadap mata uang utama pada hari Kamis yang diuntungkan dari kemerosotan euro setelah Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengindikasikan bahwa program pembelian obligasi bank sentral dapat diperpanjang melampaui bulan September 2018.

Bank Sentral Eropa mengumumkan niatnya untuk mengendalikan stimulus moneter, mengurangi pembelian obligasi bulanan menjadi 30 miliar sementara memperpanjang program pembelian obligasi untuk periode sembilan bulan sampai September 2018.

Pengurangan jumlah pembelian obligasi secara luas diperkirakan namun investor terkejut dengan komentar agak dovish dari presiden ECB Mario Draghi.

Draghi berkeras bahwa program pembelian obligasi bank sentral "terbuka berakhir", harapan investor yang gagah bahwa permulaan pengetatan kuantitatif akan membuat bank sentral lebih dekat untuk mempertimbangkan tanggal akhir untuk program pembelian obligasi yang masif.

"Keputusan hari ini adalah untuk sebuah program terbuka ... ini tidak akan berhenti tiba-tiba. Sebagian besar Dewan Pengurus mengekspresikan preferensi untuk mempertahankannya terbuka, "kata Draghi pada konferensi pers. Penurunan di euro membantu lonjakan dolar ke level tertinggi lebih dari tiga bulan di tengah rilis data ekonomi campuran.

Pound juga melayang melemah karena pemerintah Inggris mengatakan pada hari Kamis bahwa bagian penting dari undang-undang Brexit akan diperdebatkan di parlemen pada 14 dan 15 November, tahap berikutnya dalam apa yang diharapkan menjadi proses pembuatan undang-undang yang berliku yang akan menguji Perdana Menteri Theresa.

source : investing

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :