Yen dan Euro Melonjak Di Tengah Kekhawatiran Coronavirus

YEN DAN EURO MELONJAK DI TENGAH KEKHAWATIRAN CORONAVIRUS

Yen dan Euro Melonjak Di Tengah Kekhawatiran Coronavirus
09 March 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Safe-haven yen melonjak, euro melonjak setelah imbal hasil treasury AS turun dan mata uang sensitif ekspor turun ke posisi terendah pada hari Senin karena kekhawatiran akan virus corona.

Yen melonjak lebih dari 3% ke level tertinggi sehari di 101,69 per dolar, tertinggi dalam tiga tahun dan lompatan harian paling tajam sejak pertengahan 2016.

Euro naik lebih dari 1,4% ke puncak hampir dua tahun $ 1,1452. Dolar Australia dan Selandia Baru keduanya kehilangan lebih dari 2%, dengan Aussie mencapai level terendah baru 11-tahun.

Terhadap yen, Aussie (AUDJPY =) dan Kiwi (NZDJPY =) kehilangan lebih dari 5%.

“Ini benar-benar liar,” kata Shafali Sachdev, kepala FX Asia di BNP Paribas  “Ini bukan kereta yang ingin saya tuju, dan berapa lama itu berlanjut dan ke mana perginya dari sini akan tergantung pada bagaimana situasi berkembang,” tambahnya, dimana penurunan pasar saham lebih lanjut dapat mendorong pergerakan yang lebih besar di mata uang.

Jumlah orang yang terinfeksi coronavirus telah mencapai 107.000 di seluruh dunia ketika wabah itu mencapai lebih banyak negara dan menyebabkan lebih banyak gangguan ekonomi.

Kepanikan pasar diperburuk oleh jatuhnya harga minyak, yang turun lebih dari 20% setelah eksportir utama dunia, Arab Saudi, berjanji untuk memotong harga dan meningkatkan produksinya secara signifikan.

Imbal hasil pada obligasi 10-tahun AS turun di bawah 0,5% untuk pertama kalinya. Lonjakan yen menarik perhatian di Jepang, dengan seorang pejabat keuangan senior mengatakan kepada wartawan bahwa pihak berwenang mengawasi perdagangan.

Sementara itu, penurunan harga minyak dibuat untuk melemahkan penurunan mata uang eksportir minyak. Peso Meksiko jatuh sejauh 6% terhadap dolar. Dolar Kanada turun lebih dari 2% menjadi 1,3690 per dolar, terendah sejak 2017.Krone Norwegia merosot 3% hingga mencapai rekor terendah dan rubel Rusia anjlok 5% ke level terendah dalam hampir empat tahun.

Share :

FOREXimf Footer Background