US Dolar Menguat Karena Wabah Virus Baru Merusak Pemulihan Global
STOP TRADING SEBENTAR,
STRATEGI INI HASILKAN
+532% DRAWDOWN HANYA  ±20% CEK DISINI !

US DOLAR MENGUAT KARENA WABAH VIRUS BARU MERUSAK PEMULIHAN GLOBAL

US Dolar Menguat Karena Wabah Virus Baru Merusak Pemulihan Global
30 June 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • US Dolar naik ke puncak satu minggu, membukukan kenaikan harian tunggal terbesar dalam kira-kira dua minggu
  • Wabah virus corona baru mengancam akan menggagalkan pemulihan ekonomi global, dengan dolar Australia dan Selandia Baru memimpin pelemahan
  • Penurunan selera risiko menguntungkan dolar AS sebagai tempat berlindung yang aman.

Dolar AS naik ke puncak satu minggu, membukukan kenaikan harian tunggal terbesar dalam kira-kira dua minggu, karena wabah virus corona baru mengancam akan menggagalkan pemulihan ekonomi global, dengan dolar Australia dan Selandia Baru memimpin kerugian.

Penurunan selera risiko menguntungkan dolar AS sebagai tempat berlindung yang aman.

Kekhawatiran atas penyebaran varian virus Delta yang sangat menular merusak sentimen pada saat pasar gelisah setelah Federal Reserve mengejutkan para pelaku pasar awal bulan ini.

Indonesia sedang bergulat dengan rekor kasus tertinggi, sementara Malaysia akan memperpanjang penguncian dan Thailand telah mengumumkan pembatasan baru. Spanyol dan Portugal memberlakukan pembatasan perjalanan pada pelancong Inggris yang tidak divaksinasi, bahkan ketika beberapa negara bagian di Australia memperketat pembatasan pergerakan.

Dalam perdagangan sore di New York, indeks dolar, ukuran nilainya terhadap enam mata uang utama, naik 0,2% menjadi 92,077, membukukan persentase kenaikan harian terbesar sejak sekitar pertengahan Juni.

Korelasi greenback dengan selera risiko umum seperti yang terlihat dari beban kasus harian global COVID-19 telah melemah dalam beberapa pekan terakhir karena perhatian pasar lebih terfokus pada kapan Fed akan keluar dari stimulus kebijakan besar-besaran. Namun korelasi itu sudah mulai menguat sejak pekan lalu.

Dolar juga mendapat dorongan setelah data menunjukkan kepercayaan konsumen AS meningkat pada Juni ke level tertinggi sejak pandemi COVID-19 dimulai lebih dari setahun yang lalu. Itu mengangkat ekspektasi untuk pertumbuhan ekonomi yang kuat di kuartal kedua.

Euro turun 0,2% menjadi $ 1,1896, merayap kembali ke level terendah 2-1/2 bulan yang disentuh pada 18 Juni.

Investor juga melihat nonfarm payrolls AS hari Jumat, dengan perkiraan pekerjaan baru 690.000 pada Juni dibandingkan dengan 559.000 pada Mei, menurut jajak pendapat ekonom Reuters.

Dolar Australia, yang dilihat sebagai proksi likuid untuk selera risiko, turun 0,7% menjadi US$0,7510 di tengah kekhawatiran atas penguncian COVID-19 yang diperbarui di beberapa bagian negara itu.

Dolar Selandia Baru juga melemah terpantau turun 0,7% pada kisaran 0,6988.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :