Saatnya trading dengan SPREAD mulai dari 0.2 !! Atau dapatkan Cashback $10 / Lot. ❤️

US DOLAR MENGUAT; ESKALASI SANKSI MENDORONG PERMINTAAN SAFE HAVEN

01 March 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • US Dolar menguat di awal perdagangan minggu ini, sementara rubel anjlok ke rekor terendah
  • Sanksi Barat terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina mengangkat permintaan mata uang safe haven.
  • Hal ini mengakibatkan pelaku pasar mencari us dolar, mata uang cadangan dunia, tempat berlindung utama, dan aset paling likuid

 Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

US Dolar menguat di awal perdagangan, sementara rubel anjlok ke rekor terendah, karena sanksi yang ditingkatkan oleh Barat terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina mengangkat permintaan untuk mata uang cadangan dunia.

Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,5% lebih tinggi pada 97,115

Kekuatan Barat meningkatkan tekanan pada Presiden Rusia Vladimir Putin dengan memblokir selama akhir pekan beberapa bank besar Rusia dari menggunakan sistem pembayaran SWIFT global.

Ini bisa mendorong bank sentral, dan Federal Reserve khususnya, untuk meningkatkan likuiditas untuk mengimbangi pembayaran yang terlewat, bank Swiss menambahkan.

Selain itu, UE dan AS mengumumkan langkah yang secara efektif membekukan lebih dari setengah cadangan devisa Bank Sentral Rusia.

Hal ini mengakibatkan pelaku pasar mencari dolar, mata uang cadangan dunia, tempat berlindung utama, dan aset paling likuid.

Di sisi lain, rubel jatuh ke rekor terendah terhadap dolar pada hari Senin, mendorong bank sentral Rusia untuk menaikkan suku bunga utamanya menjadi 20% dari 9,5%, dengan perusahaan didesak untuk menjual mata uang asing untuk mencoba dan mempertahankan mata uang.

Ekonomi Rusia kemungkinan akan berkontraksi 20% pada kuartal kedua dan sekitar 3,5% untuk setahun penuh karena sanksi yang semakin intensif ini, kata JPMorgan pada hari Senin.

Federal Reserve secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga pada pertemuan berikutnya di bulan Maret, berpotensi sebanyak 50 basis poin, tetapi para pejabat sekarang harus mempertimbangkan dampak geopolitik dan ekonomi dari konflik di Ukraina terhadap rencana untuk mengekang inflasi yang melonjak.

Di tempat lain, EUR/USD turun 0,7% menjadi 1,1187, dengan Eropa menanggung beban dampak dari invasi Rusia ke Ukraina, dengan biaya energi yang lebih tinggi kemungkinan akan memukul pertumbuhan di wilayah tersebut..

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :