Rusia-Saudi Bahas Pengurangan Produksi Minyak

RUSIA-SAUDI BAHAS PENGURANGAN PRODUKSI MINYAK; AS MENOLAK BERGABUNG

Rusia-Saudi Bahas Pengurangan Produksi Minyak; AS Menolak Bergabung
09 April 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

OPEC dan Rusia akan bertemu pada hari Kamis untuk mencoba menyetujui pengurangan produksi minyak tetapi upaya mereka untuk mengatasi penurunan harga yang ditimbulkan selama pandemi virus corona telah dipersulit oleh permusuhan timbal balik dan keengganan Amerika Serikat untuk bergabung dalam aksi tersebut.

Permintaan bahan bakar global telah merosot sebanyak 30%. Harga minyak mentah telah merosot di bawah biaya produksi bagi banyak produsen, termasuk industri minyak serpih AS yang sedang booming.

Presiden A.S. Donald Trump mengatakan pekan lalu kesepakatan yang ditengahinya dengan pemimpin OPEC Arab Saudi dan Rusia dapat menyebabkan pengurangan sebanyak 10-15 juta barel per hari atau 10-15% dari pasokan global, suatu pengurangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Riyadh dan Moskow, yang gagal sepakat pada pertemuan sebelumnya tentang pembatasan pasokan pada bulan Maret, telah mengisyaratkan persetujuan mereka untuk pengurangan yang lebih dalam namun akan tergantung pada Amerika Serikat dan lainnya di luar kelompok yang dikenal sebagai OPEC +.

Trump memimpin produsen terbesar di dunia tetapi pemerintahannya tidak menunjukkan keinginan untuk pengurangan pasokan domestik. Departemen Energi A.S. menggemakan pandangan itu minggu ini, mengatakan output negara itu sudah jatuh tanpa tindakan pemerintah.

Arab Saudi dan Moskow sebelum secara terbuka mengindikasikan perjanjian pengurangan atau bagaimana pemotongan yang dalam akan didistribusikan di antara Organisasi Negara Pengekspor Minyak, Rusia dan produsen lainnya.

Ditanya apakah penurunan alami dalam output minyak AS karena harga yang lemah dapat dianggap sebagai pengurangan, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pada hari Rabu: “Ini adalah pengurangan yang benar-benar berbeda.”

“Anda membandingkan penurunan permintaan secara keseluruhan dengan pemotongan yang ditujukan untuk menstabilkan pasar global. Ini adalah konsep yang berbeda dan mereka tidak dapat disamakan,” kata Peskov.

Pertemuan OPEC + pada hari Kamis melalui konferensi video akan diikuti oleh pertemuan para menteri energi dari Kelompok 20 negara (G20) pada hari Jumat.

Untuk mengetahui bagaimana pemotongan akan dibagikan di antara produsen, Moskow, Riyadh dan lainnya perlu menyepakati tingkat output apa yang akan digunakan sebagai garis dasar untuk menghitung pemotongan.

Sumber-sumber OPEC mengatakan Riyadh ingin setiap pemotongan dihitung dari rekor level April. Namun Rusia mengatakan pemotongan harus didasarkan pada output kuartal pertama sebelum perang harga dimulai.

“Masalahnya masih merupakan dasar,” kata sumber OPEC.

Kantor berita Rusia TASS mengatakan pemotongan apa pun bisa berlangsung tiga bulan mulai Mei.

Harga minyak (LCOc1), yang jatuh ke level terendah dalam hampir dua dekade pada bulan Maret, diperdagangkan di bawah $ 34 per barel, sekitar setengah level mereka pada akhir 2019 sebelum pandemi coronavirus mendorong pemerintah untuk memberitahu orang agar tinggal di rumah dan permintaan bahan bakar anjlok.

Share :

FOREXimf Footer Background