Oil Tertekan; Kekuatiran Oversupply dan Kesepakatan Cina

OIL TERTEKAN; KEKUATIRAN OVERSUPPLY DAN KESEPAKATAN CINA

Oil Tertekan; Kekuatiran Oversupply dan Kesepakatan Cina
14 January 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Protes jalanan di Iran atau antisipasi kesepakatan China tidak mempengaruhi pembeli minyak. Harga minyak mentah merosot lebih jauh untuk tahun ini karena meredanya ketegangan di Timur Tengah dan di tengah kekhawatiran bahwa minyak bisa masuk ke situasi kelebihan pasokan lainnya dari rendahnya konsumsi musiman.

West Texas Intermediate, patokan untuk minyak mentah AS, turun 96 sen, atau 1,6%, pada $ 58,05 per barel.

Brent, patokan global untuk minyak mentah, turun 77 sen, atau 1,2%, pada $ 64,21 pada 15:55 ET (20:55 GMT).

Brent mencapai tertinggi pertengahan September di $ 71,75 minggu lalu, sementara WTI melonjak ke puncak April $ 64,72, setelah Iran menembakkan rudal di pangkalan udara AS di Irak. Tindakan Teheran adalah sebagai tanggapan atas pembunuhan A.S. jenderal terkemuka Iran Qassem Soleimani pada 3 Januari.

Tetapi rudal tidak membunuh prajurit AS dan Presiden Donald Trump memutuskan untuk mundur dari eskalasi lebih lanjut dengan Iran, secara dramatis meredakan ketegangan di Timur Tengah dan harga minyak mentah juga. Sampai saat itu, WTI dan Brent telah bangkit atas pembunuhan Soleimani, terutama dengan kapal tanker minyak yang menghindari Selat Hormuz di sebelah Iran sebagai tindakan pencegahan.

Pada hari Senin, WTI turun 5% tahun ini sementara Brent menunjukkan penurunan 2,7%. Patokan minyak mentah AS turun lebih dari 6% minggu lalu saja, penurunan mingguan paling tajam dalam enam bulan.

Media sosial dibanjiri dengan gambar-gambar protes di Teheran pada hari Senin ketika orang-orang Iran turun ke jalan untuk mengutuk kepemimpinan Republik Islam setelah pasukan Teheran secara tidak sengaja menjatuhkan penerbangan Ukraine Airlines terakhir saat menembaki pangkalan udara AS di Irak.

Tetapi protes tidak banyak meningkatkan harga minyak mentah, yang mengalami kesulitan mempertahankan premi geopolitik bahkan setelah serangan September lalu pada fasilitas minyak Arab Saudi di Abqaiq yang secara singkat merobohkan 5% dari pasokan minyak mentah dunia

Share :

FOREXimf Footer Background