Minyak Turun, Kegelisahan Pra-OPEC dari Output Yang Lebih Tinggi

MINYAK TURUN, KEGELISAHAN PRA-OPEC DARI OUTPUT YANG LEBIH TINGGI

Minyak Turun, Kegelisahan Pra-OPEC dari Output Yang Lebih Tinggi
02 March 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Harga minyak mentah turun lebih dari 1% pada hari sebelumnya karena para pedagang khawatir bahwa aliansi produsen minyak OPEC + hampir pasti akan memutuskan kenaikan produksi untuk bulan April.
  • OPEC+ diperkirakan akan menyetujui kenaikan 500.000 barel per hari ditengah optimisme pemulihan Covid-19 yang masih rentan.
  • Peredam lain adalah data dari firma intelijen pasar Genscape yang menunjukkan produksi 497.014 barel di pusat penyimpanan Cushing, Oklahoma.

Kegelisahan pra-OPEC - dan hanya Saudi dan Rusia yang dapat memutuskan apakah mereka ingin menenangkan ini sebelum minggu berakhir, untuk memungkinkan reli minyak berlanjut tanpa jeda.

Harga minyak mentah turun lebih dari 1% pada hari Selasa karena para pedagang khawatir bahwa aliansi OPEC + dari produsen minyak hampir pasti akan memutuskan kenaikan produksi untuk April dan seterusnya ketika bertemu Kamis ini.

Pendapat populer adalah bahwa kelompok yang mengikat Organisasi Negara Pengekspor Minyak yang dipimpin Saudi dengan sekutu non-anggota OPEC yang dikemudikan oleh Rusia akan menyetujui kenaikan 500.000 barel per hari yang tidak mengguncang kapal karena sudah berbahaya. Perairan pemulihan Covid-19.

Namun, ada spekulasi berkembang bahwa Rusia yang selalu dipandang lebih bersemangat untuk meluncurkan barel daripada Saudi dalam pakta empat tahun mereka yang rapuh mungkin menginginkan kenaikan yang lebih besar, mungkin mendekati 1,0 juta bpd. Itu secara alami membebani pasar lebih dari yang diharapkan, membuat minyak turun lagi lebih rendah sejak Jumat.

"Masalah bullish minyak saat ini adalah ketidakpastian seputar keputusan OPEC + pada akhir pekan ini," kata Adam Button, komentator pasar di ForexLive." Mereka akan menaikkan produksi (dengan) setidaknya 500.000 bpd tetapi di luar itu sulit untuk diperkirakan."

Button yakin Saudi juga ingin memompa lebih banyak ketika pemotongan sukarela mereka saat ini sebesar 1,0 juta barel per hari berakhir pada April. "Pada saat yang sama, mereka semua harus senang dengan harga yang lebih tinggi dan tidak ingin menurunkannya $ 6-8."

Harga minyak awalnya rally pada hari Senin karena optimisme atas bantuan stimulus Covid-19 senilai $ 1,9 triliun dari pemerintahan Biden yang lulus uji Kongres pertamanya - Dewan Perwakilan Rakyat. Kekhawatiran atas hasil OPEC akhirnya menarik pasar ke bawah.

Peredam lainnya adalah data dari firma intelijen pasar Genscape yang menunjukkan produksi 497.014 barel di pusat penyimpanan Cushing, Oklahoma yang menerima pengiriman minyak fisik yang dikirim bertentangan dengan kontrak WTI.

West Texas Intermediate yang diperdagangkan di New York, patokan untuk minyak mentah AS, turun 86 sen, atau 1,4%, pada $ 60,64 per barel. Itu adalah sesi kedua berturut-turut WTI di zona merah, turun dengan kumulatif 4,6% sejak sesi positif terakhir hari Kamis.

Terlepas dari penurunan dalam dua sesi terakhir, patokan minyak mentah AS telah mengalami kemajuan yang memabukkan dengan beberapa pemberhentian selama empat bulan terakhir, memperoleh bersih hampir 70% antara akhir Oktober dan penutupan Februari.

Brent yang diperdagangkan di London, patokan global untuk minyak, turun 77 sen, atau 1,1%, pada $ 63,69. Brent juga telah kehilangan 3,7% kumulatif dalam dua sesi terakhir. Namun, selama empat bulan terakhir, telah naik 72%

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Ikuti Happy Trader

Share :