Minyak Turun Karena Penurunan Suku Bunga Fed Terbatas

MINYAK TURUN KARENA PENURUNAN SUKU BUNGA FED TERBATAS

Minyak Turun Karena Penurunan Suku Bunga Fed Terbatas
01 August 2019 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni
Harga minyak turun lebih dari $ 1 pada hari Kamis, menurun untuk pertama kalinya dalam enam hari, setelah Federal Reserve AS mengurangi harapan untuk serangkaian penurunan suku bunga dan pembicaraan perdagangan China-AS berakhir tanpa kemajuan. Penurunan terjadi meskipun penurunan lebih besar dari perkiraan dalam persediaan di AS dan penurunan produksi minyak mentah di antara anggota OPEC, bersama dengan Libya memotong ekspor, biasanya pendorong bullish untuk pasar. Minyak mentah Brent, turun $ 1,06, atau 1,6%, menjadi $ 63,99 per barel, sementara minyak mentah AS turun 93 sen, atau 1,6%, pada $ 57,65 per barel, setelah turun lebih dari $ 1 sebelumnya. Federal Reserve memotong suku bunga pada hari Rabu, tetapi kepala bank sentral AS mengatakan langkah itu mungkin bukan awal dari serangkaian panjang pemotongan untuk menopang perekonomian terhadap risiko termasuk risiko termasuk kelemahan ekonomi global. "Meskipun laporan persediaan AS yang sangat bullish memberikan latar belakang yang sangat menggembirakan bagi pasar minyak, harga minyak merosot, karena dukungan kebijakan moneter The Fed," Stephen Innes, managing partner, VM Markets Pte kata dalam sebuah catatan. Sementara itu, negosiator dari Amerika Serikat dan China, dua ekonomi terbesar di dunia, mengakhiri putaran pembicaraan perdagangan pada hari Rabu tanpa tanda-tanda kemajuan yang nyata dan menunda pertemuan mereka berikutnya hingga September. Sementara itu, stok minyak mentah AS turun untuk minggu ketujuh berturut-turut, turun ke level terendah sejak November bahkan ketika produksi rebound dan impor bersih meningkat, Administrasi Informasi Energi mengatakan pada hari Rabu. Persediaan minyak mentah turun 8,5 juta barel dalam pekan yang berakhir 26 Juli, jauh melebihi ekspektasi analis untuk penurunan 2,6 juta barel. Output minyak di antara anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) mencapai level terendah delapan tahun pada Juli karena pemotongan lebih lanjut oleh eksportir utama Arab Saudi ditambah oleh sanksi AS terhadap Iran, menurut Reuters. National Oil Corp milik negara Libya menyatakan force majeure pada pemuatan minyak mentah dari ladang minyak terbesar negara itu pada hari Rabu. Sebuah jajak pendapat bulanan Reuters menunjukkan harga minyak diperkirakan akan berkisar di dekat level saat ini tahun ini karena melambatnya pertumbuhan ekonomi dan sengketa perdagangan yang berkepanjangan antara AS dan China menghambat permintaan.
Anda ingin berita fundamental real time dan lebih tajam, yang terbuktimenghasilkan 3407 pips dari tanggal 1-28 Februari 2019? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant dan WhatssApp disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.
  [av_hr class='short' height='50' shadow='no-shadow' position='center'] [av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background