Saatnya trading dengan SPREAD mulai dari 0.2 !! Atau dapatkan Cashback $10 / Lot. ❤️

MINYAK TURUN DI TENGAH KEKHAWATIRAN FEDERAL RESERVE AS MENGENAI KENAIKAN SUKU BUNGA

11 February 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Harga minyak turun, meskipun perkiraan untuk kenaikan tajam dalam permintaan energi, di tengah kekhawatiran bahwa Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunga lebih agresif.
  • Dolar menyerahkan beberapa kerugian sebelumnya. Greenback yang lebih kuat membuat minyak dan komoditas lainnya lebih mahal bagi mereka yang memegang mata uang lainnya.
  • Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengatakan dalam laporan bulanan bahwa permintaan minyak dunia mungkin meningkat lebih tajam tahun ini karena ekonomi global mencatat pemulihan yang kuat dari pandemi.

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Harga minyak turun, meskipun perkiraan untuk kenaikan tajam dalam permintaan energi,  di tengah kekhawatiran bahwa Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunga lebih agresif dari yang diharapkan untuk melawan inflasi. Setelah data inflasi A.S. datang pada hari Kamis, Presiden Bank Federal Reserve St. Louis James Bullard mengatakan dia menginginkan kenaikan suku bunga persentase penuh pada 1 Juli.

Dolar menyerahkan beberapa kerugian sebelumnya. Greenback yang lebih kuat membuat minyak dan komoditas lainnya lebih mahal bagi mereka yang memegang mata uang lainnya. "Harga bingung antara apa yang tampaknya menjadi statistik inventaris yang kuat dan tanda-tanda bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diharapkan pada 2022," Scott Shelton, spesialis energi di United ICAP.

Pada hari Rabu, harga minyak telah reli setelah data pemerintah AS menunjukkan persediaan minyak mentah turun secara tak terduga minggu lalu ke level terendah sejak Oktober 2018, sementara permintaan bahan bakar mencapai rekor tertinggi.

Setelah data inventaris, harga minyak membalikkan penurunan yang didorong oleh dimulainya kembali pembicaraan nuklir AS-Iran tidak langsung sehari sebelumnya. Kesepakatan dapat mencabut sanksi AS terhadap minyak Iran dan mengurangi ketatnya pasokan global.

Awal pekan ini, patokan minyak mentah mencapai level tertinggi tujuh tahun di tengah kekhawatiran geopolitik, dan karena pemulihan permintaan yang kuat dari pandemi virus corona telah membuat persediaan di pusat bahan bakar global pada posisi terendah multi-tahun.

"Pasar benar-benar bingung di sini dan perdagangan tidak menentu," kata Shelton.

Pada hari Kamis, Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengatakan dalam laporan bulanan bahwa permintaan minyak dunia mungkin meningkat lebih tajam tahun ini karena ekonomi global mencatat pemulihan yang kuat dari pandemi.

Laporan itu juga menunjukkan OPEC menggarisbawahi kenaikan produksi minyak yang dijanjikan pada Januari di bawah pakta dengan sekutunya untuk secara bertahap melonggarkan rekor penurunan produksi yang diberlakukan pada 2020.

Ekonom Komoditas di Capital Economics mengatakan sementara mereka tidak pernah mengharapkan OPEC untuk berhasil sepenuhnya melepaskan pengurangan produksinya tahun ini, ada risiko yang tumbuh akan menghasilkan bahkan kurang dari yang mereka antisipasi, risiko kenaikan utama untuk perkiraan harga minyak.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :