Minyak Tergelincir Lagi Di Tengah Ketidakjelasan Perang Dagang

MINYAK TERGELINCIR LAGI DI TENGAH KETIDAKJELASAN PERANG DAGANG

Minyak Tergelincir Lagi Di Tengah Ketidakjelasan Perang Dagang
10 December 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Harga minyak turun pada Selasa ditengah prospek permintaan global yang melambat melebihi sentimen perjanjian OPEC dengan produsen pada akhir pekan lalu untuk memperdalam penurunan produksi minyak mentah pada awal 2020.

Brent berjangka turun 11 sen, atau 0,2%, pada $ 64,14 per barel, sementara minyak berjangka West Texas Intermediate turun 7 sen, atau 0,1% menjadi $ 58,95 per barel.

“Euforia (pengurangan produksi) tidak berlangsung lama, dengan penurunan ekspor yang tidak terduga dari China menyoroti dampak dari konflik perdagangan,” kata ANZ Bank dalam sebuah catatan pada hari Selasa.

Data yang dirilis pada hari Minggu menunjukkan ekspor dari China pada bulan November turun 1,1% dari tahun sebelumnya.

Kelemahan itu datang di tengah-tengah perang dagang antara Washington dan Beijing yang telah menghambat pertumbuhan ekonomi global dengan cepat: putaran tarif impor berikutnya dijadwalkan akan mulai berlaku pada 15 Desember.

Presiden AS Donald Trump tidak ingin menerapkan putaran tarif berikutnya, Menteri Pertanian AS Sonny Perdue mengatakan pada hari Senin – tetapi ia ingin “pergerakan” dari China untuk menghindarinya.

“Dengan membengkaknya tarif baru yang akan dimulai pada 15 Desember, pasar mengawasi negosiasi dengan seksama,” kata ANZ.

Analis mengatakan bahwa, meskipun dibayangi dengan kondisi saat ini, langkah oleh ‘OPEC +’ untuk memperdalam penurunan produksi dari 1,2 juta barel per hari (bpd) menjadi 1,7 juta barel per hari akan tetap menjadi faktor pendukung jangka menengah.

Share :

FOREXimf Footer Background