Minyak Tergelincir; Kekhawatiran Permintaan Global

MINYAK TERGELINCIR; KEKHAWATIRAN PERMINTAAN GLOBAL

Minyak Tergelincir; Kekhawatiran Permintaan Global
13 September 2019 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Minyak berjangka turun pada hari Jumat karena kekhawatiran tentang pertumbuhan global dan melambatnya permintaan tetap ada meskipun ada petunjuk kemajuan pada pembicaraan perdagangan AS-China, yang menetapkan harga untuk mencatatkan kerugian mingguan setelah berhari-hari bergerak bolak-balik. Minyak mentah Brent (LCOc1) turun 23 sen, atau 0,4%, menjadi $ 60,15 per barel, sementara West Texas Intermediate (WTI) (CLTI) AS turun 15 sen, atau 0,3% pada $ 54,94. Brent telah diperdagangkan dalam kisaran hampir $ 5 minggu ini dan menuju kerugian mingguan pertamanya. Minyak mentah A.S. telah diperdagangkan serupa dan sedang menuju kerugian pertama dalam tiga minggu. Suramnya dampak ekonomi dari sengketa perdagangan antara Washington dan Beijing telah membuat para investor mengabaikan komitmen kuat dari produsen Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk memangkas produksi. "Sekali lagi ini adalah pertempuran antara kekuatan OPEC dan mereka yang memperlambat pertumbuhan global ," kata Greg McKenna, ahli strategi di McKenna Macro. Lemahnya kepercayaan di pasar tercermin oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters yang memperkirakan percekcokan perdagangan AS-China akan memburuk atau paling tidak tetap sama di tahun mendatang. Hampir 80% dari lebih dari 60 ekonom mengatakan hubungan perdagangan AS-China akan memburuk atau tetap sama pada akhir tahun depan. Probabilitas rata-rata dari resesi A.S. dalam dua tahun mendatang bertahan pada tinggi 45%. Meski begitu, Presiden Donald Trump mengatakan pada hari Kamis bahwa ia tidak akan mengesampingkan kesepakatan sementara dengan China mengenai perdagangan, meskipun ia lebih memilih perjanjian komprehensif. Saham Asia menguat pada hari Jumat pada tanda-tanda kemajuan dalam pembicaraan perdagangan AS-China, sementara stimulus agresif dari Bank Sentral Eropa juga membantu melawan kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi global. Namun, di pasar minyak, kekhawatiran mengenai apakah Trump dapat mencapai kemajuan dalam sengketa perdagangan telah membayangi perjanjian OPEC hari Kamis untuk memangkas produksi dengan meminta anggota Irak dan Nigeria untuk membawa produksi mereka kembali sesuai dengan target. OPEC berusaha untuk mencegah kelebihan pasokan di tengah melonjaknya produksi AS dan ekonomi global yang melambat. OPEC + telah memenuhi rata-rata dengan pemotongan yang disepakati sebesar 1,2 juta barel per hari (bph) karena ekspor Iran dan Venezuela runtuh karena sanksi. "Dengan pembatasan produksi OPEC dan hambatan yang berkelanjutan pada negara-negara yang terkena sanksi, kami melihat pengetatan pasar pada Q4 2019. Ini akan membantu menstabilkan harga," kata ANZ Research dalam sebuah catatan. "Namun, ketegangan perdagangan dan pengurangan risiko sanksi yang lebih keras terhadap Iran dan Venezuela akan membatasi kenaikan," katanya. Ketegangan perdagangan itu menghantam sektor pelayaran karena arus barang dan komoditas melambat, kata Badan Energi Internasional, Kamis.

Anda ingin berita fundamental real time dan lebih tajamyang terbuktimenghasilkan 13.925 pips dalam 9 bulan? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.
  [av_hr class='short' height='50' shadow='no-shadow' position='center'] [av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background