Minyak Stabil Di Tengah Kekhawatiran Virus Korona

MINYAK STABIL DI TENGAH KEKHAWATIRAN VIRUS KORONA

Minyak Stabil Di Tengah Kekhawatiran Virus Korona
28 January 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Minyak berjangka stabil pada Selasa setelah penurunan lima hari di tengah kekhawatiran wabah virus di China dapat mengurangi permintaan minyak, dengan beberapa analis menyatakan penurunan mungkin berlebihan.

Minyak mentah Brent (LCOc1) turun 4 sen menjadi $ 59,28. Pada hari Senin ini mencapai level terendah tiga bulan di $ 58,50, karena wabah virus memicu aksi jual global aset berisiko.

West Texas Intermediate (CLc1) AS naik 4 sen menjadi $ 53,18, setelah menghabiskan sebagian besar hari Selasa di wilayah negatif setelah tergelincir ke level terendah sejak awal Oktober di sesi sebelumnya di $ 52,13.

Amerika Serikat memperingatkan agar tidak melakukan perjalanan ke China dan negara-negara lain mengeluarkan travel advisories ketika jumlah korban tewas akibat penyebaran virus korona naik menjadi lebih dari 100 orang dan membuat jutaan orang China terdampar selama liburan terbesar tahun ini.

Investor minyak prihatin dengan travel advisories, pembatasan lain, dan segala dampak yang cukup besar terhadap pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia itu dan di tempat lain akan mengurangi permintaan minyak mentah dan produk-produknya, di tengah banyaknya pasokan.

“Potensi jangka pendek dari penutupan perjalanan nasional tinggi,” kata Ian Bremmer, presiden Eurasia Group, sebuah konsultasi risiko politik dan pasar.

Barclays mengatakan harga minyak bisa $ 2 di bawah perkiraan Brent menjadi $ 62 per barel selama 2020 dan $ 57 per barel untuk WTI.

Bank mengharapkan pengelompokan yang dikenal sebagai OPEC + untuk mengambil langkah lebih lanjut untuk mendukung pasar ketika bertemu pada bulan Maret jika penurunan permintaan minyak lebih serius dari yang diharapkan.

“Jika lalu lintas penumpang udara di China turun setengahnya pada kuartal pertama 2020, kemungkinan akan menyebabkan penurunan 300.000 barel per hari dari tahun ke tahun dalam permintaan minyak,” kata bank itu.

Meskipun demikian itu mengecilkan keparahan krisis dan mengatakan reaksi pasar mungkin terlalu banyak.

“Meskipun masih harus dilihat seberapa cepat penyebaran virus itu terkandung, pengalaman dari wabah SARS 2003 menunjukkan kekhawatiran permintaan cenderung berlebihan,” kata bank.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), telah berusaha untuk mengecilkan dampak dari virus, sementara Arab Saudi, pemimpin de-facto, mengatakan pada hari Senin kelompok itu dapat menanggapi setiap perubahan permintaan.

OPEC dan produsen termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC +, telah memotong pasokan untuk mendukung harga minyak selama hampir tiga tahun dan baru-baru ini sepakat untuk menahan 500.000 barel per barel menjadi 1,7 juta barel per hari hingga Maret.

Menggarisbawahi kekhawatiran pasokan, jajak pendapat Reuters memperkirakan stok minyak mentah AS akan meningkat pekan lalu.

Share :

FOREXimf Footer Background