Saatnya trading dengan SPREAD mulai dari 0.2 !! Atau dapatkan Cashback $10 / Lot. ❤️

MINYAK NAIK KARENA GEOPOLITIK DAN BADAI MUSIM DINGIN AS

07 February 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Harga minyak mencapai tertinggi tujuh tahun pada hari Jumat karena ketegangan geopolitik dan badai musim dingin di Amerika Serikat memicu kekhawatiran atas gangguan pasokan.
  • Pasokan minyak yang ketat mendorong struktur pasar enam bulan untuk WTI ke dalam kemunduran tajam $8,60 per barel pada hari Jumat, terluas sejak November 2021.
  • Pasar minyak juga mendapat dukungan dari ketegangan seputar krisis Ukraina, yang telah meningkatkan kekhawatiran atas pasokan minyak yang sudah ketat.

Crude Oil Prices Settle Higher On Renewed Supply Concerns As OPEC+  Producers Refuse To Increase Output

Harga minyak mencapai tertinggi tujuh tahun pada hari Jumat karena ketegangan geopolitik dan badai musim dingin di Amerika Serikat memicu kekhawatiran atas gangguan pasokan. Minyak mentah Brent naik 2,37% menjadi mengakhiri hari di $93,27 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate AS menetap 2,26% lebih tinggi pada $92,31 per barel.

Kedua tolok ukur berada di jalur untuk kenaikan mingguan ketujuh berturut-turut. "Mungkin hanya masalah waktu sampai kita mendekati angka tiga kali lipat," kata Craig Erlam, analis pasar senior di OANDA. Badai musim dingin di Texas berada di balik reli harga minyak terbaru, memicu kekhawatiran tentang pemadaman produksi di Permian Basin, permainan serpih terbesar AS.

Pasokan minyak yang ketat mendorong struktur pasar enam bulan untuk WTI ke dalam kemunduran tajam $8,60 per barel pada hari Jumat, terluas sejak November 2021. Kemunduran terjadi ketika kontrak untuk pengiriman jangka pendek dihargai lebih tinggi daripada bulan-bulan berikutnya, mendorong para pedagang untuk melepaskan minyak dari penyimpanan untuk segera menjualnya.

Pasar minyak juga mendapat dukungan dari ketegangan seputar krisis Ukraina, yang telah meningkatkan kekhawatiran atas pasokan minyak yang sudah ketat. "Pemulihan harga minyak pada sesi akhir juga dibantu oleh bukti baru perjuangan OPEC untuk meningkatkan produksi," kata Stephen Brennock dari Pialang Minyak PVM.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya yang dipimpin oleh Rusia, bersama-sama dikenal sebagai OPEC+, sepakat minggu ini untuk mempertahankan kenaikan produksi moderat sebesar 400.000 barel per hari (bph), dengan kelompok tersebut sudah berjuang untuk memenuhi target yang ada dan meskipun tekanan dari konsumen atas untuk meningkatkan produksi lebih cepat.

Irak, produsen minyak terbesar kedua OPEC, memompa jauh di bawah kuota OPEC+ pada Januari, data dari pemasar milik negara SOMO menunjukkan pada hari Kamis. Anggota OPEC+ Kazakhstan, sementara itu, menginginkan lebih banyak produksi minyaknya tetap di rumah untuk mengatasi kenaikan harga bahan bakar.

Commerzbank telah menaikkan perkiraan harga minyak untuk kuartal pertama 2022 menjadi $90 per barel, naik dari $80 sebelumnya. Namun, dalam jangka menengah, Citi Research memperkirakan pasar minyak akan segera mengalami surplus pada kuartal berikutnya, membantu mengerem lonjakan harga baru-baru ini.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :