Minyak Naik, Tapi Ada Kekhawatiran Pertumbuhan Global

MINYAK NAIK, TAPI ADA KEKHAWATIRAN PERTUMBUHAN GLOBAL

Minyak Naik, Tapi Ada Kekhawatiran Pertumbuhan Global
26 July 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Harga minyak mentah naik pada hari Kamis karena para pedagang merespondata sehari sebelumnya yang menunjukkan penurunan stok minyak mentah AS. Tetapi kekhawatiran tentang pertumbuhan global yang diangkat oleh Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi tetap membatasi kenaikkan lebih lanjut.

Di New York Mercantile Exchange West Texas, minyak mentah berjangka berjangka untuk pengiriman September naik 14 sen menjadi US $ 56,02 per barel, sementara di London Intercontinental Exchange, minyak mentah Brent, patokan global, naik 21 sen menjadi US $ 63,39 per barel.

Untuk tahun ini, WTI naik 23,6%. Brent telah naik 17,8%. Harga bensin AS naik sedikit ke rata-rata $ 2,751 per galon pada hari Kamis, menurut American Automobile Association, dan telah naik 21,4% tahun ini.

Ancaman perlambatan ekonomi global pada pertumbuhan permintaan minyak menjadi sorotan sekali lagi ketika Draghi mengisyaratkan bahwa bank sentral akan mempertimbangkan untuk mengadopsi langkah-langkah pelonggaran kebijakan moneter yang lebih agresif, termasuk penurunan suku bunga di tengah kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan global.

Itu merobohkan beberapa optimisme pada harga minyak, yang dipimpin oleh fundamental sisi pasokan yang bullish, termasuk data dari sehari sebelumnya yang menunjukkan hasil imbang di stok AS untuk minggu keenam berturut-turut.

Stok minyak mentah AS turun 10,8 juta barel pekan lalu, Administrasi Informasi Energi melaporkan pada hari Rabu, jauh di atas ekspektasi konsensus Investing.com untuk menarik 4 juta barel.

Itu adalah penurunan mingguan keenam berturut-turut dalam stok minyak mentah domestik di tengah tanda-tanda pengetatan pasokan secara global, karena OPEC dan sekutunya terus memangkas produksi dan sanksi terhadap Iran dan Venezuela menekan produksi.

Ada spekulasi pada hari Rabu, bagaimanapun, bahwa penarikan juga merupakan produk sampingan dari Badai Barry, yang mendarat di pantai Louisiana tengah awal bulan ini dan memaksa banyak anjungan minyak untuk menutup produksi mereka.

Terhadap tarik ulur perang antara pengetatan pasokan dan melemahnya permintaan di pasar minyak, meningkatnya ketegangan Timur Tengah juga telah menopang harga minyak. Tetapi para analis tampaknya enggan untuk mendukung taruhan jangka panjang pada harga minyak pada gejolak di wilayah tersebut.

Share :

FOREXimf Footer Background