Minyak Mentah Naik Menyusul Laporan Pekerjaan AS Yang Rendah
STOP TRADING SEBENTAR,
STRATEGI INI HASILKAN
+532% DRAWDOWN HANYA  ±20% CEK DISINI !

MINYAK MENTAH NAIK MENYUSUL LAPORAN PEKERJAAN AS YANG RENDAH

Minyak Mentah Naik Menyusul Laporan Pekerjaan AS Yang Rendah
10 May 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Dolar AS yang lebih lemah membantu mendorong minyak mentah berjangka lebih tinggi 7 Mei meskipun laporan pekerjaan AS lebih lemah dari perkiraan
  • permintaan global masih utuh di tengah penurunan yang lebih besar dari perkiraan dalam persediaan minyak mentah AS dan ekspektasi pemulihan permintaan lebih lanjut
  • Sementara itu, situasi COVID-19 yang memburuk di India terus membebani sentimen pasar.
  • Dari sisi teknikal Oil berpotensi menguji resistance terdekat dikisaran 66.00

Pelemahan US Dolar AS membantu mendorong minyak mentah berjangka lebih tinggi ditengah laporan pekerjaan AS lebih rendah dari perkiraan dan berlanjutnya kekhawatiran tentang permintaan Asia.

Juni NYMEX WTI ditutup naik 19 sen menjadi $ 64,90 / b dan Juli ICE Brent naik 19 sen menjadi berakhir pada $ 68,28 / b.

Data NFP AS meningkat hanya sebesar 266.000 pekerjaan di bulan April, data Departemen Tenaga Kerja menunjukkan 7 Mei, turun hampir 500.000 dari bulan sebelumnya.

Hasil ini di bawah ekspektasi pasar bahwa ekonomi akan menambah sekitar 1 juta pekerjaan baru bulan lalu. Laporan pekerjaan yang lemah mendorong tingkat pengangguran AS hingga 6,1%, menandai kenaikan bulanan pertama dalam 13 bulan.

NYMEX RBOB Juni ditutup 1,32 sen lebih tinggi pada $ 2,1269 / gal dan ULSD Juni naik 2,11 sen menjadi menetap di $ 2,0106 / gal.

Minyak mentah diperdagangkan turun ke posisi terendah sesi menyusul laporan pekerjaan tetapi kembali rally karena dolar bergerak melemah tajam.

Indeks ICE US Dollar turun menjadi 90,216 atau turun dari 90,951 pada 6 Mei dan berada pada laju penutupan terendah sejak 25 Februari.

Laporan pekerjaan yang lemah juga mendukung prospek pasar jangka panjang karena menunjuk ke arah kelanjutan upaya stimulus AS dan kebijakan fiskal yang dovish, kata para analis.

"Kehilangan pekerjaan besar memang memberikan beberapa dukungan yang menggarisbawahi dalam dolar yang lebih lemah yang sangat positif untuk komoditas, terutama minyak," kata analis pasar senior OANDA Edward Moya. "

Prospek permintaan terlihat sangat baik di AS dan membaik di Eropa, tetapi sampai India menuju ke arah yang benar, Anda akan melihat dan reli minyak dibatasi."

Komentar dari Menteri Keuangan Janet Yellen pekan lalu yang menyerukan suku bunga lebih tinggi telah menimbulkan kekhawatiran bahwa Federal Reserve dapat mengambil sikap yang lebih hawkish terhadap pasar, analis Price Futures Group Phil Flynn mengatakan, tetapi kekhawatiran ini memudar setelahnya. laporan pekerjaan yang lemah.

Sementara itu, situasi COVID-19 yang memburuk di India terus membebani sentimen pasar.

Pada 6 Mei, negara itu melaporkan rekor 412.262 kasus baru dan rekor kematian harian 3.980, menurut kementerian kesehatannya.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :