Minyak Masih Lanjutkan Penguatannya

MINYAK MASIH LANJUTKAN PENGUATANNYA

Minyak Masih Lanjutkan Penguatannya
03 April 2019 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni
Harga minyak naik untuk hari keempat pada hari Rabu, meskipun sebuah laporan industri menunjukkan bahwa persediaan AS tiba-tiba naik minggu lalu, dengan pemotongan pasokan dan sanksi yang masih mendukung pasar. Brent berjangka naik 22 sen, atau 0,3 persen, menjadi $ 69,59 per barel, setelah sebelumnya mencapai $ 69,68, tertinggi sejak 13 November. Minyak mentah antara West Texas Intermediate AS naik 6 sen, atau 0,1 persen, menjadi $ 62,64 sen per barel. Pada hari Selasa, kontrak naik 1,61 persen, menjadi menetap di $ 62,58 per barel, setelah menyentuh $ 62,75, level tertinggi sejak 7 November. "Dengan turunnya produksi untuk bulan keempat berkat berlanjutnya pengurangan produksi OPEC dan sanksi terhadap Iran dan Venezuela, harga minyak didukung dengan baik," Fiona Cincotta, analis pasar senior di Cityindex mengatakan dalam sebuah catatan. "Di sisi permintaan, meredakan kekhawatiran perlambatan ekonomi juga menawarkan dukungan," katanya. Pasokan dari Organisasi negara-negara Pengekspor Minyak mencapai level terendah empat tahun pada bulan Maret, menurut sebuah survei Reuters awal pekan ini. Tiga dari delapan negara yang diberikan keringanan oleh Washington untuk mengimpor minyak dari Iran telah memotong impor menjadi nol, seorang pejabat AS mengatakan pada hari Selasa, menambahkan bahwa peningkatan kondisi pasar minyak global akan membantu mengurangi ekspor minyak mentah Iran lebih lanjut. "Pada bulan November, kami memberikan delapan keringanan minyak untuk menghindari lonjakan harga minyak. Saya dapat mengkonfirmasikan hari ini tiga dari importir itu sekarang nol," Brian Hook, utusan khusus AS untuk Iran, mengatakan kepada wartawan, tanpa mengidentifikasi negara-negara . Wakil Presiden Mike Pence pada hari Selasa mengatakan Amerika Serikat akan terus menekan industri minyak Venezuela. Perusahaan energi milik negara Venezuela, PDVSA, mempertahankan ekspor minyak mendekati 1 juta barel per hari di bulan Maret meskipun ada sanksi AS dan pemadaman listrik yang melumpuhkan terminal ekspor utamanya, menurut dokumen PDVSA dan data Refinitiv Eikon, menurut laporan Reuters. Stok minyak mentah AS naik secara tak terduga minggu lalu, sementara bensin dan persediaan sulingan turun, kelompok industri American Petroleum Institute mengatakan Selasa malam.
Anda ingin berita fundamental real time dan lebih tajam, yang terbuktimenghasilkan 3407 pips dari tanggal 1-28 Februari 2019? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant dan WhatssApp disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.
[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']  

Share :

FOREXimf Footer Background