Minyak Jatuh; Virus Corona Masih Jadi Penyebab

MINYAK JATUH; VIRUS CORONA MASIH JADI PENYEBAB

Minyak Jatuh; Virus Corona Masih Jadi Penyebab
25 February 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Minyak jatuh di tengah kekhawatiran yang meningkat bahwa coronavirus akan membahayakan pertumbuhan global karena penyebarannya menyebar ke lebih dari 30 negara.

Minyak turun lebih dari 5% di New York pada hari Senin, penurunan terbesar sejak awal Januari karena virus mematikan menyebar lebih luas di luar China, meningkatkan ancaman pandemi global. Infeksi melonjak lagi di Korea Selatan dan Iran, sementara Afghanistan, Bahrain dan Kuwait semuanya melaporkan kasus pertama mereka.

“Pertumbuhan penularan di luar China mulai meningkatkan prospek bahwa ini menjadi pandemi,” kata Daniel Ghali, ahli strategi komoditas di TD Securities. “Jika itu terjadi, penurunan permintaan minyak akan jauh lebih besar dari apa yang kita lihat sejauh ini.”

Penurunan ini mencerminkan aksi jual pasar yang lebih luas karena penyebaran virus di luar China membuat investor takut. Ekuitas Asia dan Eropa merosot, sementara dolar Australia mundur bersama dengan yuan.

Minyak West Texas Intermediate turun $ 2,62 menjadi $ 50,76 per barel waktu setempat di New York Mercantile Exchange. Brent turun $ 3,01 menjadi $ 55,49 di bursa ICE Futures Europe. Hingga Jumat, minyak mentah Brent telah mencapai kenaikan terpanjang dalam lebih dari setahun berkat stimulus fiskal China dan ancaman baru terhadap pasokan dari Afrika dan Amerika Latin.

Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan globalnya dan memperingatkan bahwa ia juga melihat skenario yang lebih “mengerikan”. Investor khawatir bahwa risiko terhadap permintaan bahan baku memburuk.

“Ketidakpastian tentang bagaimana kasus-kasus di luar China berkembang cenderung membuat para pelaku pasar gelisah, dan karena itu pasar cenderung tetap bergejolak,” kata ahli strategi komoditas ING Bank, Warren Patterson.

Share :

FOREXimf Footer Background