Minyak Berakhir Turun 6% Karena Permintaan Mengkhawatirkan Perebutan Pasar
STOP TRADING SEBENTAR,
STRATEGI INI HASILKAN
+532% DRAWDOWN HANYA  ±20% CEK DISINI !

MINYAK BERAKHIR TURUN 6% KARENA PERMINTAAN MENGKHAWATIRKAN PEREBUTAN PASAR

Minyak Berakhir Turun 6% Karena Permintaan Mengkhawatirkan Perebutan Pasar
24 March 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Mimpi buruk bagi minyak kembali membayangi pasar. Harga minyak kembali tertekan dibawah $60 dengan penurunan 7% minggu lalu
  • WTI turun $ 3,80, atau 6,2%, menjadi $ 57,76 per barel. Ini sebelumnya mencapai level terendah enam minggu di $ 57,34
  • Ketakutan pandemi di Eropa mencapai level tertinggi baru minggu ini setelah tingkat infeksi di Jerman, ekonomi terbesar di Eropa, naik hingga di atas 100 per 100.000 penduduk
  • Data juga menunjukkan bahwa pengebor AS juga mulai memanfaatkan lonjakan harga sebelumnya di tengah optimisme tentang kembalinya permintaan dengan meningkatkan produksi.

Mimpi buruk bagi minyak naik mungkin sudah dimulai. Reli yang tak terkalahkan dalam harga minyak mentah, yang berlangsung selama berbulan-bulan kembali turun dengan penurunan 7% minggu lalu.

Refleks semacam itu hampir tidak ada antara akhir Oktober dan pertengahan Maret karena hype atas pemotongan produksi OPEC + menutupi ketidaksempurnaan dalam perkiraan permintaan minyak.

Tetapi dengan pembatasan pandemi yang berkembang di Eropa dan peluncuran vaksin Covid-19 yang sangat lambat, fokus telah jatuh tepat pada bagaimana dampaknya dapat berdampak tidak hanya pada barel yang dikonsumsi oleh kilang dan konsumen akhir di blok itu, tetapi juga proyeksi global.

West Texas Intermediate yang diperdagangkan di New York, patokan untuk minyak mentah AS, dibanjiri merah dari awal sesi Rabu di Asia hingga awal perdagangan di New York.

WTI turun $ 3,80, atau 6,2%, menjadi $ 57,76 per barel. Ini sebelumnya mencapai level terendah enam minggu di $ 57,34.

Kemerosotan hari Selasa menandai penurunan baru untuk dua tolok ukur, setelah penurunan 7% pada Kamis.

Penurunan minggu lalu terjadi setelah WTI naik dari sedikit di bawah $ 36 per barel pada 30 Oktober menjadi sedikit di bawah $ 68 pada 8 Maret. Sementara itu, Brent naik dari di bawah $ 38 menjadi sedikit di atas $ 71 pada rentang yang sama.

Ketakutan pandemi di Eropa mencapai level tertinggi baru minggu ini setelah tingkat infeksi di Jerman, ekonomi terbesar di Eropa, naik hingga di atas 100 per 100.000 penduduk. Itu mendorong Kanselir Jerman Angela Merkel untuk mempertahankan pembatasan Covid-19 hingga 18 April.

Sebelum penurunan minggu lalu, harga minyak mentah telah meningkat didorong oleh pengurangan produksi OPEC +, janji pembukaan kembali ekonomi dari penutupan Covid-19 dan bantuan pandemi blockbuster AS yang sedang berlangsung.

Namun, pada hari Kamis, kekhawatiran itu muncul, diperburuk oleh tertinggi 13-bulan dalam imbal hasil obligasi yang mengacu pada catatan Treasury AS 10-tahun dan lonjakan Indeks Dolar mendekati 92.

Data pada hari Jumat juga menunjukkan bahwa pengebor AS juga mulai memanfaatkan lonjakan harga sebelumnya di tengah optimisme tentang kembalinya permintaan, menambahkan sebagian besar rig untuk mengekstraksi minyak sejak Januari dalam seminggu hingga Jumat.

Raih peluang maksimal dengan trading toolbox!

Miliki berbagai macam cara dan metode untuk menaklukan market menggunakan robot, signal, CTO, market insights serta fitur unggulan lainnya yang telah teruji dan terbukti performanya. Miliki trading toolbox (QuickPro App) sekarang juga!

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :