Minyak Anjlok; Arab Saudi Siap Tambah Pasokan

MINYAK ANJLOK; ARAB SAUDI SIAP TAMBAH PASOKAN

Minyak Anjlok; Arab Saudi Siap Tambah Pasokan
09 March 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Minyak turun tajam sejak 1991 pada hari Senin setelah Arab Saudi memulai perang harga dengan Rusia dengan memangkas harga jualnya dan berjanji untuk menambah pasokan ke pasar yang terhuyung-huyung akibat penurunan permintaan akibat wabah koronavirus.

Minyak mentah berjangka Brent turun sebanyak $ 14,25, atau 31,5%, menjadi $ 31,02 per barel. Itu adalah penurunan persentase terbesar sejak 17 Januari 1991, pada awal Perang Teluk pertama dan terendah sejak 12 Februari 2016.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun sebanyak $ 11,28, atau 27,4%, menjadi $ 30 per barel. Itu juga penurunan persentase terbesar sejak Perang Teluk pertama pada Januari 1991 dan terendah sejak 22 Februari 2016.

Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar di dunia, berusaha menghukum Rusia, produsen terbesar kedua di dunia, karena menolak keras pada hari Jumat pada pemotongan produksi yang diusulkan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

OPEC dan produsen lain mendukung pemotongan untuk menstabilkan penurunan harga yang disebabkan oleh kejatuhan ekonomi dari wabah koronavirus.

Arab Saudi berencana untuk meningkatkan produksi minyak mentah di atas 10 juta barel per hari (bph) pada bulan April setelah kesepakatan pasokan saat ini antara OPEC dan Rusia, – yang dikenal sebagai OPEC + – berakhir pada akhir Maret, dua sumber mengatakan kepada Reuters pada hari Minggu.

Upaya China untuk mengurangi wabah koronavirus telah mengganggu ekonomi terbesar kedua di dunia dan membatasi pengiriman ke importir minyak terbesar.

Penyebaran ke ekonomi utama lainnya seperti Italia dan Korea Selatan dan kasus-kasus yang berkembang di Amerika Serikat telah meningkatkan kekhawatiran bahwa permintaan minyak akan merosot tahun ini.

Bank-bank besar seperti Morgan Stanley  dan Goldman Sachs telah memangkas perkiraan pertumbuhan permintaan mereka, dengan Morgan Stanley memprediksi China akan memiliki pertumbuhan permintaan nol pada tahun 2020 sementara Goldman melihat kontraksi permintaan global sebesar 150.000 barel per hari.

Di pasar lain, dolar turun tajam terhadap yen, pasar saham Asia ditetapkan untuk jatuh besar dan emas naik ke tertinggi sejak 2013 karena investor melarikan diri ke safe havens.

Share :

FOREXimf Footer Background