Harga Minyak Turun 2% Pasca Penyebaran Corona di Luar China

HARGA MINYAK TURUN 2% PASCA PENYEBARAN CORONA DI LUAR CHINA

Harga Minyak Turun 2% Pasca Penyebaran Corona di Luar China
24 February 2020, 10:28 WIB in Berita Forex - by Eko Trijuni

Harga minyak jatuh lebih dari 2% pada hari Senin karena investor khawatir tentang permintaan terhadap wabah corona virus, yang menyebar dengan cepat di luar China.

Minyak mentah Brent turun $ 1,50 atau 2,5% menjadi $ 57,00 per barel. Minyak mentah berjangka AS turun $ 1,26 atau 2,3% menjadi $ 52,12.

Kekhawatiran tentang virus corona tumbuh pada hari Minggu setelah peningkatan tajam dalam infeksi di Korea Selatan, Italia dan Iran.

Pemerintah Korea Selatan membuat negara itu dalam keadaan siaga tinggi setelah jumlah infeksi melonjak hingga lebih dari 600 dengan enam kematian, sementara di Italia, para pejabat mengatakan orang ketiga yang terinfeksi virus mirip flu telah meninggal, karena jumlah kasus melonjak hingga di atas 150 dari hanya tiga hari sebelum hari Jumat.

“Kita seharusnya tidak meremehkan gangguan ekonomi karena penyebaran virus yang dapat memicu penurunan aktivitas bisnis besar-besaran di seluruh dunia yang belum pernah dihadapi dunia sebelumnya,” kata Stephen Innes, kepala strategi pasar di AxiCorp.

China, konsumen energi terbesar di dunia, akan menyesuaikan kebijakan untuk membantu meredam pukulan terhadap ekonomi dari wabah koronavirus yang masih berusaha dikendalikan oleh pihak berwenang, kata Presiden Xi Jinping pada hari Minggu.

Sementara itu, Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman menggambarkan sebagai “omong kosong” sebuah laporan media bahwa Riyadh sedang mempertimbangkan jeda dari aliansi OPEC + dengan Rusia.

Komentarnya mengikuti laporan Wall Street Journal yang mengatakan Arab Saudi mempertimbangkan untuk meninggalkan aliansi OPEC + karena wabah koronavirus China berkontribusi terhadap penurunan permintaan minyak global.

Di Amerika Serikat, jumlah rig minyak, indikator produksi di masa depan, naik untuk minggu ketiga berturut-turut. Pengebor menambahkan satu rig minyak pekan lalu, sehingga jumlah totalnya menjadi 679, tertinggi sejak minggu 20 Desember, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.

FOREXimf Footer Background