💰Pengen dapet SINYAL FOREX dari PRO TRADER TIAP HARI? YUK SIMAK CARANYA

GBP/USD MENGUJI 1,2900 SETELAH DATA RETAIL SALES INGGRIS

22 April 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • GBP/USD berada di bawah tekanan bearish setelah data Penjualan Ritel Inggris yang mengecewakan dirilis pada hari Jumat
  • GBPUSD sempat menyentuh level terlemahnya sejak November 2020 di dekat 1,2900,
  • Survei PMI Inggris bulan April yang beragam tidak mampu membuat pound Inggris untuk pulih

 Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

GBP/USD telah kehilangan daya tariknya setelah memperpanjang rebound menuju 1,3100 pada hari Kamis.

GBPUSD Tertekan oleh komentar hati-hati dari pejabat Bank of England (BOE) dan rilis data yang mengecewakan dari Inggris, pasangan ini berada di bawah tekanan bearish pada Jumat pagi dan terakhir terlihat diperdagangkan pada level terendah sejak November 2020 di bawah 1,2900.

Meskipun aksi ambil untung menjelang akhir pekan dapat membantu pasangan ini rebound, pembeli tidak mungkin menunjukkan minat pada pound Inggris mengingat parahnya penurunan terbaru.

Kantor Statistik Nasional Inggris melaporkan pada hari Jumat bahwa Penjualan Ritel turun 1,4% pada basis bulanan di bulan Maret. Angka ini mengikuti kontraksi bulan Februari sebesar 0,5% dan jauh lebih buruk dari ekspektasi pasar untuk penurunan sebesar 0,3%.

Mengomentari keadaan ekonomi pada hari Kamis, Gubernur BOE Andrew Bailey mencatat bahwa kejutan inflasi Inggris memiliki lebih banyak kesamaan dengan zona euro daripada AS. "Kita tidak boleh berpuas diri tentang ekspektasi inflasi," tambah Bailey sambil mengulangi bahwa mereka berjalan "garis yang sangat ketat antara mengatasi inflasi, dan efek output dari kejutan pendapatan riil."

Di sisi lain, greenback mengumpulkan kembali kekuatannya setelah koreksi tajam ke bawah pada pertengahan minggu dan memaksa GBP/USD untuk mendorong lebih rendah lagi.

Dipicu oleh komentar hawkish Ketua FOMC Jerome Powell di acara IMF, benchmark imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun naik lebih dari 1% setiap hari, memberikan dorongan untuk greenback.

Selain itu, lingkungan pasar yang menghindari risiko, sebagaimana tercermin oleh penurunan lebih dari -0,5% dalam Indeks FTSE 100 Inggris, membantu dolar menemukan permintaan sebagai tempat berlindung yang aman.

Di paruh kedua hari itu, Gubernur BOE Bailey akan menyampaikan pidato. Data PMI Manufaktur dan Jasa April dari AS juga akan dilihat sebagai dorongan baru. Kecuali aliran risiko mulai mendominasi pasar, GBP/USD akan tetap berada di bawah tekanan bearish terlepas dari data AS.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :