GBP / USD Kembali Naik Menuju Level 1,4000 Seiring Pelemahan US Dolar
STOP TRADING SEBENTAR,
STRATEGI INI HASILKAN
+532% DRAWDOWN HANYA  ±20% CEK DISINI !

GBP / USD KEMBALI NAIK MENUJU LEVEL 1,4000 SEIRING PELEMAHAN US DOLAR

GBP / USD Kembali Naik Menuju Level 1,4000 Seiring Pelemahan US Dolar
12 March 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • GBP/USD naik dari rendah 1,3900 menjadi mendekati level 1,4000 pada hari Kamis di tengah kelemahan USD.
  • Dolar didorong lebih rendah oleh risiko yang kuat pada getaran pasar.
  • Dari sisi teknikal jika level psikologis 1.4000 berhasil ditembus, gbpusd berpotensi naik hingga kisaran 1.4070 – 1.4110-an

GBP/USD kemungkinan akan mengembalikan fokus mereka ke fundamental Inggris dengan rilis data utama pada hari Jumat.

GBP/USD terus menguat setelah memulai sesi di rendah 1,3900 hari kamis kemarin dan menutup perdagangan FX hari Kamis tepat di bawah level 1,4000.

Itu berarti bahwa pasangan tersebut reli 0,5% atau sekitar 70 pips. Sesi solid hari Kamis berarti GBP telah naik ke posisi ketiga dalam tabel kinerja G10 minggu ini, naik 1,1% pada minggu ini versus dolar AS

Pelemahan USD adalah kekuatan utama yang mendorong GBP/USD lebih tinggi; dolar AS sebagai safe-haven menderita sebagai akibat dari bias risiko yang kuat untuk perdagangan, dengan aset berisiko (termasuk GBP yang sensitif terhadap risiko) berkinerja lebih baik karena:

  • Pertama, Presiden AS Joe Biden menandatangani paket penyelamatan $ 1,9 triliun menjadi undang-undang,
  • Kedua, di tengah peningkatan obrolan tentang tindak lanjut administrasi Biden, paket stimulus yang lebih terfokus pada infrastruktur dan berpotensi lebih besar,
  • Ketiga, setelah jumlah klaim pengangguran mingguan AS yang kuat dan keempat di tengah rilis data efektivitas vaksin yang lebih positif dari Pfizer/BioNTech dan Novavax.

Dengan fokus utama pada sisi USD dari persamaan, sebagian besar berita Inggris Raya telah diabaikan, tetapi ada satu hal yang perlu diperhatikan; Menurut laporan FT, para Menteri Inggris dilaporkan berniat untuk merombak aturan pasar modal dalam upaya mengatasi kekhawatiran London kehilangan daya saing sebagai pusat keuangan global utama.

Para menteri dilaporkan ingin mempermudah bank untuk menahan modal, dapat membatalkan peraturan Mifid II, dan dilaporkan merencanakan tinjauan luas dari pasar keuangan negara dengan pandangan potensial untuk membuang standar UE lainnya.

Tema perbedaan regulasi dengan UE akan sangat lambat; sementara divergensi peraturan dapat menguntungkan ekonomi Inggris dan membuatnya lebih kompetitif, hal itu dapat menjadi bumerang bagi Inggris jika UE kesal dan mulai menerapkan tarif.

Ke depan, sejumlah besar data tentang ekonomi Inggris di bulan Januari yang ditetapkan untuk dirilis pada hari Jumat dapat membawa perhatian pelaku pasar kembali ke sterling.

Data tersebut mencakup pertumbuhan PDB bulanan Januari, yang diharapkan menunjukkan bahwa aktivitas ekonomi anjlok hampir 5% pada bulan tersebut di tengah negara memasuki penutupan ketat Covid-19 ketiga.

Sementara itu, pedagang USD akan mewaspadai rilis laporan Inflasi Harga Produsen AS bulan Februari, diikuti dengan rilis survei awal Sentimen Konsumen Michigan untuk bulan Maret.

Fokus utama hari ini kemungkinan tidak akan pada data, namun, dengan Presiden AS Joe Biden diperkirakan akan berbicara tentang rencananya untuk paket stimulus berikutnya di beberapa titik pada hari itu.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :