Saatnya trading dengan SPREAD mulai dari 0.2 !! Atau dapatkan Cashback $10 / Lot. ❤️

EURO TURUN KARENA DATA PMI JERMAN DAN PRANCIS MELEMAH

24 June 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Euro turun secara menyeluruh karena data PMI Jerman dan Prancis yang lebih lemah dari perkiraan menunjukkan bahwa ekonomi zona euro sedang berjuang untuk mendapatkan daya tarik.
  • Harga yang lebih tinggi di zona euro berarti permintaan untuk barang-barang manufaktur turun pada Juni pada tingkat tercepat sejak Mei 2020 pada puncak pandemi virus corona.
  • Terhadap dolar, euro turun 0,5% menjadi $ 1,0509. Sebelumnya turun di bawah level kunci $ 1,05 untuk ketiga kalinya minggu ini. Euro juga turun 1,4%

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Euro turun secara menyeluruh karena data PMI Jerman dan Prancis yang lebih lemah dari perkiraan menunjukkan bahwa ekonomi zona euro sedang berjuang untuk mendapatkan daya tarik, mendorong para pedagang untuk memangkas taruhan pada langkah kenaikan suku bunga besar dari Bank Sentral Eropa.

Harga yang lebih tinggi di zona euro berarti permintaan untuk barang-barang manufaktur turun pada Juni pada tingkat tercepat sejak Mei 2020 pada puncak pandemi virus corona. Indeks Manajer Pembelian (PMI) pabrik utama S&P Global turun ke level terendah hampir dua tahun di 52,0 dari 54,6.

“Rasio manufaktur/jasa (PMI) cenderung menjadi barometer yang baik untuk mata uang pro-siklus. Rasionya telah turun tajam relatif terhadap AS,” kata Mazen Issa, ahli strategi senior FX. “Dinamika ini biasanya konsisten dengan ketahanan dolar AS lebih lanjut. Ini dapat didukung karena kekhawatiran resesi meningkat.”

Mengikuti data, pasar uang memperkirakan sekitar 30 basis poin (bps) kenaikan suku bunga ECB pada bulan Juli dibandingkan dengan 34 bps pada hari Senin. Pedagang juga memangkas ekspektasi seberapa besar ECB akan menaikkan suku bunga pada akhir 2022 menjadi 161 bps, dibandingkan dengan 176 bps pada hari Senin.

Terhadap dolar, euro turun 0,5% menjadi $ 1,0509. Sebelumnya turun di bawah level kunci $ 1,05 untuk ketiga kalinya minggu ini. Euro juga turun 1,4% terhadap mata uang Jepang menjadi 141,85 yen. Kerugian euro menarik dolar menjauh dari posisi terendah sebelumnya dan mengirim greenback ke wilayah positif terhadap para pesaingnya setelah komentar hati-hati oleh Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Rabu membebani sentimen.

Sementara pasar dengan teguh memegang pandangan bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75 bps lagi pada bulan Juli, beberapa analis percaya ECB dan Bank of England akan mengadopsi jalur pengetatan yang lebih lunak atau berisiko merusak pertumbuhan.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada hari Rabu bahwa resesi "tentu saja merupakan kemungkinan," yang mencerminkan kekhawatiran di pasar keuangan bahwa langkah pengetatan Fed akan menghambat pertumbuhan.

Ketua Fed juga bersaksi pada hari Kamis di depan Dewan Perwakilan Rakyat, mengulangi komitmen "tanpa syarat" untuk memerangi inflasi.

“Ekspektasi kami bahwa faktor-faktor global akan semakin penting dalam mendorong penguatan dolar lebih lanjut konsisten dengan tanda-tanda yang muncul dari perlambatan pertumbuhan ekonomi di tengah pengetatan moneter yang agresif oleh The Fed dan sebagian besar bank sentral utama lainnya,” kata Jonathan Petersen, ekonom pasar, di Capital Economics.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :