EMAS TURUN KARENA KEBIJAKAN BANK SENTRAL AS LEBIH HAWKIS

20 June 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Emas turun mencatat penurunan lebih dari 1% untuk minggu ini, ditopang oleh dolar yang lebih kuat dan sinyal kebijakan hawkish dari bank sentral utama.
  • Inflasi dan ketidakpastian ekonomi biasanya mendukung emas, tetapi suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil.

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Emas turun mencatat penurunan lebih dari 1% untuk minggu ini, ditopang oleh dolar yang lebih kuat dan sinyal kebijakan hawkish dari bank sentral utama bahkan ketika kekhawatiran resesi membayangi.

Membuat emas batangan yang dihargakan dengan greenback kurang menarik, indeks dolar naik pada hari Jumat, sementara imbal hasil Treasury 10-tahun AS juga menguat. "Ketakutan kenaikan suku bunga AS yang lebih banyak lagi, menyusul kenaikan 75 basis poin Fed minggu ini, akan membatasi kenaikan jangka pendek emas," kata Han Tan, kepala analis pasar di Exinity.

Daya tarik Bullion minggu ini terpukul oleh langkah-langkah pengetatan agresif dari bank sentral dari seluruh dunia untuk mengekang inflasi, dengan Federal Reserve AS memberikan kenaikan suku bunga terbesar sejak 1994.

Inflasi dan ketidakpastian ekonomi biasanya mendukung emas, tetapi suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil. "Tekanan kenaikan suku bunga dan dolar AS telah melebihi permintaan safe-heaven (dari kekhawatiran resesi)," kata analis Bank of China International Xiao Fu.

Pergerakan emas telah terkait erat dengan dolar dan imbal hasil obligasi baru-baru ini, dan menurut analis ini telah terjadi meskipun latar belakang kondusif dari ketidakpastian ekonomi global dan penguncian China.

Sementara itu, permintaan emas fisik tetap hangat di konsumen utama China karena pembatasan COVID-19. "Jika kemungkinan resesi AS terus meningkat karena Fed terus menaikkan suku bunga dalam upayanya untuk memadamkan inflasi yang panas, itu pada akhirnya dapat menghidupkan kembali selera investor untuk emas sebagai tempat berlindung yang aman," kata Tan dari Exinity.

Share :