Dollar AS Tunggu Hasil Pertemuan Trump-Xi

DOLLAR AS TUNGGU HASIL PERTEMUAN TRUMP-XI

Dollar AS Tunggu Hasil Pertemuan Trump-Xi
30 November 2018 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Dollar AS tampak stabil pada perdagangan hari Jumat menjelang pertemuan para pemimpin AS dan China, yang dapat menggerakan pasar mata uang pasar. Greenback telah berada di bawah tekanan minggu ini di tengah ekspektasi yang berkembang bahwa Federal Reserve akan memperlambat laju pengetatan moneter, sebuah pandangan yang diperkuat oleh komentar pada hari Rabu dari Ketua Jerome Powell. Meskipun komentar dovish dari pejabat Fed, tidak ada penjualan dolar dalam skala besar, sebagian karena melihat kekuatan ekonomi AS, melemahnya pertumbuhan di tempat lain, dan status dolar sendiri sebagai safe haven saat ini di tengah perang dagang China-AS. Fokusnya sekarang pada pertemuan yang direncanakan antara Presiden AS Donald Trump dan mitranya dari China Xi Jinping pada KTT G20 di Buenos Aires antara 30 Desember-Des. 1 Trump terus pasar gugup dengan mengirimkan sinyal beragam pada hari Kamis tentang prospek untuk kesepakatan perdagangan dengan Xi. Trump telah mengatakan dia berencana untuk secara signifikan menaikkan tarif 10 persen yang ada pada impor China pada bulan Januari tahun depan, yang dapat meningkatkan perang perdagangan antara ekonomi kedua negara. Ekonomi China sudah di bawah tekanan, dengan survei sebelumnya pada hari Jumat menunjukkan pertumbuhan sektor manufaktur yang besar terhenti untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun pada bulan November karena pesanan baru menyusut. Terlepas dari pembicaraan perdagangan AS-China, pasar juga akan fokus pada OPEC dan Rusia yang kemungkinan akan menyetujui pemotongan produksi minyak minggu depan. Rebound yang berarti dalam harga minyak dapat bermanfaat bagi mata uang komoditas seperti dolar Kanada dan krone Norwegia menurut Michael McCarthy, kepala strategi pasar di CMC Markets. Investor dolar juga mengamati dengan saksama untuk setiap perubahan dalam kebijakan moneter AS. Semalam, The Fed menunjukkan bahwa menjamin kenaikan suku bunga lainnya. Namun pejabat Fed juga terus memperjuangkan debat ketika bank sentral AS mungkin akan menghentikan pengetatan moneter dan bagaimana itu akan menyampaikan rencana tersebut kepada publik. The Fed secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada bulan Desember, yang akan menjadi kenaikan keempat untuk tahun ini. Pada hari Rabu, Powell mengatakan kebijakan Fed sekarang "tepat di bawah" perkiraan tingkat netral, yang ditafsirkan investor sebagai sinyal siklus pengetatan selama tiga tahun The Fed akan berakhir. Dollar AS melemah 0.07 persen terhadap yen, yang berada pada 113.41. Analis memperkirakan dolar / yen akan tetap dalam tren naik karena kebijakan moneter divergen dari the Fed dan Bank of Japan. Euro (EUR =) stabil pada $ 1,1390, setelah meningkat dalam dua sesi terakhir karena dolar terhuyung-huyung pada komentar Powell. Di tempat lain, sterling diperdagangkan pada $ 1,2779, turun 0.1% dibandingkan dengan greenback. Pedagang tetap bearish pada pound bertaruh bahwa Perdana Menteri Inggris Theresa May akan gagal untuk memenangkan persetujuan untuk kesepakatan Brexit di parlemen yang kacau. "Tidak ada berita adalah berita buruk untuk sterling. Tidak ada kemajuan berarti dalam negosiasi Brexit dan investor menjadi tidak sabar," kata Kathy Lien, direktur strategi mata uang di BK Asset Management dalam sebuah catatan.

Jika Anda menginginkan berita fundamental real time dan lebih tajam, silakan coba layanan Signal Trading Trial kami melalui aplikasi Whatsapp. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang update berita fundamental kami di kolom komentar. [av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background