Dollar AS Tenang Pasca Kesepakatan Fase Satu AS-China - FOREXimf

DOLLAR AS TENANG PASCA KESEPAKATAN FASE SATU AS-CHINA

Dollar AS Tenang Pasca Kesepakatan Fase Satu AS-China
16 January 2020, 17:00 WIB in Berita Forex - by Eko Trijuni

Dollar AS terpantau stabil dalam perdagangan Eropa Kamis pagi, karena kekhawatiran sedikit memudar setelah penandatanganan kesepakatan perdagangan China-AS.

Euro diperdagangkan pada $ 1,1155, naik 0,1%, sedangkan sterling berdiri di $ 1,3046, naik 0,1%. Dolar diperdagangkan pada 110,05 yen, naik 0,1%. Indeks dolar, yang melacak greenback terhadap mata uang utama, turun 0,1% pada 96,910.

Penandatanganan perjanjian perdagangan fase satu yang sangat dinanti-nantikan antara AS dan China harus menunggu hingga 18 bulan dimana konflik tersebut telah merusak pertumbuhan global.

Penandatanganan menghasilkan pasar yang lebih tenang pada tahun 2020 dari setidaknya dari satu sudut pandang, meskipun ketegangan yang mendasar antara AS – Eropa dan China di sisi lain masih tetap berlangsung.

“Kesepakatan AS-China menyiratkan bahwa jumlah ketidakpastian terkait perang perdagangan menurun secara signifikan dalam jangka pendek,” menurut catatan penelitian dari Tuuli Koivu di Nordea. “Kami berasumsi bahwa setelah mencapai kesepakatan perdagangan fase pertama dengan China, Trump tidak akan mengambil risiko besar ketika mencalonkan diri sebagai presiden pada pemilihan November.”

Mencari di tempat lain, bank sentral Afrika Selatan mengadakan pertemuan pengaturan tingkat suku bunga terbaru. Bank secara luas diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada 6,5%.Bank sentral Turki juga bertemu di hari Kamis untuk memutuskan suku bunga, setelah memangkas setengahnya biaya pinjaman dari 24 persen pada Juli. Tiga belas dari 21 ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penurunan suku bunga lagi, dengan enam mengharapkan bank untuk menurunkan suku bunga sebesar 100 basis poin menjadi 11 persen. Beberapa analis berpendapat bahwa itu akan membuat suku bunga riil Turki terlalu rendah, mengingat inflasi telah melonjak hingga hampir 12% dalam beberapa bulan terakhir.

FOREXimf Footer Background