Dollar AS Menuju Penurunan Mingguan

DOLLAR AS MENUJU PENURUNAN MINGGUAN

Dollar AS Menuju Penurunan Mingguan
06 December 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Dollar AS mengalami pelemahan pada hari Jumat, ditengah kegelisahan pada perdagangan dan sinyal beragam tentang ekonomi A.S, sementara pound Inggris berdiri tinggi karena spekulasi menegaskan bahwa Perdana Menteri Boris Johnson dapat memenangkan kemenangan di pemilihan umum.

Yen Jepang dan franc Swiss kembali dalam permintaan sebagai lindung nilai terhadap pembicaraan perdagangan China-AS yang belum jelas, dan investor khawatir bahwa angka pekerjaan AS yang akan dirilis hari ini mungkin gagal memberikan rebound yang diharapkan.

“Pasar berada dalam kondisi yang sangat rapuh saat ini,” kata Michael McCarthy, kepala strategi pasar di CMC Markets di Sydney.

Euro bertahan pada kenaikan semalam terhadap greenback berada di $ 1,1104, setelah naik 0,8% minggu ini. Yen telah menambahkan 0,9% pada dollar minggu ini dan stabil di 108,72 yen per dollar pada hari Jumat.

Terhadap mata uang (DXY) dollar AS telah turun hampir 1% utk mingguan.

Keuntungan terbaik telah dimenangkan oleh kiwi dan pound Inggris yang melonjak. Kiwi duduk tepat di bawah tertinggi empat bulan yang disentuh pada hari Kamis di $ 0,6541, setelah naik 1,8% minggu ini karena ekspektasi pelonggaran moneter lebih lanjut telah surut.

Sterling naik ke tertinggi 2-1 / 2 tahun di 0,8428 pence terhadap euro semalam – bertahan dekat level tersebut pada hari Jumat – dan telah menguat 1,7% terhadap dolar minggu ini.

Jajak pendapat menunjukkan Konservatif yang berkuasa akan memenangkan mayoritas langsung dalam pemilihan 12 Desember, menghilangkan beberapa ketidakpastian di sekitar keluarnya Inggris dari Uni Eropa yang telah membebani mata uang selama bertahun-tahun. Pound telah menguat 10% sejak posisi terendah September.

Di bidang perdagangan, Presiden AS Donald Trump tetap optimis semalam dan mengatakan pembicaraan “bergerak terus”. Kekhawatiran berasal dari kurangnya antusiasme yang sama dari pihak China, setelah pejabat China menegaskan kembali sikap mereka bahwa beberapa tarif AS harus dibatalkan untuk kesepakatan.

Fokus pada non-farm payrolls AS, yang dijadwalkan hari ini, dirilis setelah data suram sepanjang minggu yang menunjukkan lemahnya gaji swasta, aktivitas layanan, dan sektor manufaktur yang menyusut.

Sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan perkiraan 180.000 pekerjaan ditambahkan pada bulan November. “Di bawah 150.000 atau di atas 210.000 kita bisa melihat reaksi pasar yang signifikan,” kata McCarthy CMC Markets.

Share :

FOREXimf Footer Background