Dollar AS Melemah Pasca Data Kepercayaan Konsumen

DOLLAR AS MELEMAH PASCA DATA KEPERCAYAAN KONSUMEN

Dollar AS Melemah Pasca Data Kepercayaan Konsumen
26 February 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Dollar AS jatuh pada hari Selasa, menyusul penurunan yield Treasury, karena kepercayaan konsumen AS yang lebih lemah menimbulkan pertanyaan tentang kekuatan ekonomi pada saat para pelaku pasar berspekulasi bahwa penyebaran cepat Covid-19 dapat memicu perubahan pada prospek ekonomi The Fed, memaksa pemotongan suku bunga.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,37% menjadi 98,92.

Imbal hasil 10-tahun Amerika Serikat turun ke rekor terendah 1,307% di tengah meningkatnya kekhawatiran dampak potensial pada pertumbuhan global dari Covid-19 akan lebih buruk dari yang diharapkan, memaksa Fed untuk bertindak pada bulan April, Juni dan Juli.

Peluang penurunan suku bunga April, Juni, dan Juli melonjak masing-masing menjadi 56%, 77% dan 86%, menurut Alat Monitor Suku Bunga Fed Investing.com.

Dengan wabah baru di Asia, Eropa dan Timur Tengah memicu kekhawatiran pandemi, investor masuk ke safe havens seperti yen dan franc Swiss. USD / JPY turun 0,64% menjadi $ 110,04 dan USD / CHF turun 0,31% menjadi 0,9757. Dollar juga terpukul oleh tanda-tanda goyangan dalam ekonomi karena kepercayaan konsumen dibawah dari perkiraan ekonom.

GBP / USD naik 0,60% menjadi $ 1,3005 dan EUR / USD naik 0,26% menjadi $ 1,0882. USD / CAD turun 0,15% menjadi C $ 1,3272 bahkan ketika loonie ditekan oleh penurunan harga minyak di tengah kekhawatiran tentang dampak virus pada pertumbuhan permintaan minyak China.

Prospek Badan Energi Internasional tentang pertumbuhan permintaan minyak global telah jatuh ke level terendah dalam satu dekade, kata Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol, Selasa.

Share :

FOREXimf Footer Background