Dollar AS Masih Bertahan Menjelang Data NFP

DOLLAR AS MASIH BERTAHAN MENJELANG DATA NFP

Dollar AS Masih Bertahan Menjelang Data NFP
10 January 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Dollar AS tampak siap untuk mencatatkan minggu terbaik dalam dua bulan pada hari Jumat, didukung oleh meredanya ketegangan Timur Tengah dan data ekonomi AS yang optimis karena investor beralih ke angka pekerjaan penting yang akan dirilis hari ini.

Greenback menguat 1,3% pada yen untuk minggu ini, dan naik 0,6% terhadap mata uang utama lainnya (DXY).

Prospek perang di Timur Tengah surut pada hari Rabu ketika Amerika Serikat dan Iran mundur dari konfrontasi lebih lanjut setelah serangan pesawat tak berawak A.S. yang menewaskan seorang komandan militer Iran, dan serangan rudal Iran terhadap pasukan A.S. di Irak sebagai tanggapan.

Sementara itu telah ada banyak sinyal ekonomi yang kuat, dengan data yang menunjukkan kenaikan di sektor layanan A.S, turunnya klaim pengangguran dan perekrutan pribadi yang solid.

“Tidak ada yang mendasar untuk mengusir orang dari dolar AS pada tahap ini,” kata kepala strategi FX National Australia Bank, Ray Attrill.

Pergerakan dalam sebagian besar mata uang utama tampak stabil pada hari Jumat.

Pound pulih moderat ke $ 1,3078 setelah mencapai level terendah $ 1,3014 semalam setelah Gubernur Bank of England Mark Carney mengisyaratkan penurunan suku bunga jika pelemahan ekonomi tetap ada di Inggris.

Dolar stabil di $ 1,1105 per euro (EUR =). Terhadap yen, yen bertahan di 109,53 yen per dolar, mendekati level tertinggi dua minggu semalam.

Langkah selanjutnya kemungkinan akan ditentukan oleh data pasar kerja Desember yang akan dirilis  hari ini. Perkiraan konsensus adalah untuk 164.000 pekerjaan tambahan pada bulan Desember, menyusul 266.000 ditambahkan pada bulan November.

“(Itu) bukan jumlah pekerjaan yang besar dibandingkan dengan November, jadi jika kita melihat sesuatu yang sejalan dengan sebelumnya, maka kita bisa melihat reli besar dalam dolar AS,” kata Ashley Glover, Kepala Perdagangan Perdagangan untuk Asia Pasifik di broker CMC Markets di Sydney. “Sementara downside bisa sangat tinggi, dengan jumlah yang sangat kecil seperti konsensus.”

Di tempat lain dolar Australia rebound 0,3% dari level terendah tiga minggu menjadi $ 0,6876 setelah angka penjualan ritel yang lebih baik dari perkiraan, menyeret kiwi lebih tinggi dengan itu.

Langkah itu tidak cukup untuk menebus minggu yang mengerikan sejauh ini untuk Aussie, setelah menumpahkan lebih dari 1% karena investor memperhitungkan bahwa kebakaran hutan yang menyapu pantai timur dapat merusak ekonomi dan mendorong penurunan suku bunga.

Reserve Bank of Australia (RBA) kemungkinan akan memangkas suku bunga ketika bertemu pada 4 Februari.

“Ada cukup (data positif baru-baru ini) untuk RBA untuk menyimpulkan bahwa pergantian lembut dalam ekonomi terus berlanjut,” kata analis ANZ dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

Share :

FOREXimf Footer Background