Dollar AS Lanjutkan Pelemahan; Fokus Payroll A.S

DOLLAR AS LANJUTKAN PELEMAHAN; FOKUS PAYROLL A.S

Dollar AS Lanjutkan Pelemahan; Fokus Payroll A.S
06 March 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Dollar AS memperpanjang penurunannya pada awal perdagangan di Eropa pada hari Jumat, karena akibat penurunan suku bunga AS yang terus mengikis daya tariknya.

Pengembalian nominal yang relatif tinggi pada aset dolar, baik obligasi atau saham, telah menjadi kunci kekuatan dolar selama beberapa tahun terakhir. Tetapi dengan pasar ekuitas AS mundur dan imbal hasil obligasi runtuh di bawah ekspektasi pemangkasan suku bunga lebih lanjut dari Federal Reserve, argumen itu tidak lagi berlaku. Rilis laporan pasar tenaga kerja AS nanti, yang diperkirakan akan menunjukkan pelambatan yang jelas dalam perekrutan bulan lalu, tidak mungkin banyak berubah dalam hal itu.

Indeks dolar yang melacak greenback terhadap mata uang utama lainnya turun 0,3% pada level terendah dua bulan di 96,520, di jalur untuk penurunan 1,6% untuk dolar AS. Kerugian terbesarnya adalah terhadap kiwi, yang rebound 0,5%

USD / JPY turun di bawah 106 untuk pertama kalinya sejak Agustus selama perdagangan Asia dan turun 0,2% pada 105,89. Zach Pandl, dari Goldman Sachs, mengatakan kepada Bloomberg TV bahwa yen bisa rally sejauh 95 jika pasar global tetap tidak teratur selama beberapa bulan ke depan.

Euro juga mencapai level tertinggi terhadap dolar sejak Agustus, di tengah kekhawatiran bahwa Bank Sentral Eropa tidak dapat melakukan apa pun untuk menghentikan perbedaan antara suku bunga euro dan dolar yang semakin jatuh. Dewan pengurus ECB bertemu minggu depan. ECB kemungkinan akan ‘melihat melalui’ kenaikan kuat yang mengejutkan dalam pesanan pabrik Jerman pada bulan Januari, yang mendahului ketakutan atas virus corona.

EUR / USD naik setinggi $ 1,1249 sebelum mengoreksi ke $ 1,1234, kira-kira datar dari Kamis malam tetapi masih naik hampir 1,9% minggu ini.

Pelemahan dollar juga membantu sterling ke level tertinggi dalam seminggu, di depan anggaran tahunan pemerintah minggu depan.

“Kami berharap Kanselir relatif berhati-hati tahun ini, untuk menjaga daya tembaknya pada 2021, ketika biaya ekonomi Brexit akan mulai meningkat,” kata analis Pantheon, Samuel Toombes. GBP / USD naik 0,2% pada $ 1,2974.

Share :

FOREXimf Footer Background