Dolar Tertekan Setelah Selloff

DOLAR TERTEKAN SETELAH SELLOFF

Dolar Tertekan Setelah Selloff
25 February 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Dolar melemah pada hari Selasa menyusul kenaikan kuat baru-baru ini di tengah ekspektasi tinggi bahwa pukulan yang diantisipasi untuk pertumbuhan ekonomi dari penyebaran coronavirus akan mendorong Federal Reserve AS untuk menurunkan suku bunga.

Futures untuk suku bunga dana Fed telah melonjak dalam beberapa hari terakhir dengan harga dalam peluang 50-50 dari penurunan suku bunga seperempat poin pada awal April. Secara keseluruhan, mereka menyiratkan lebih dari 50 basis poin pengurangan pada akhir tahun.

Bank-bank sentral di seluruh Asia telah melonggarkan kebijakan, sementara pemerintah telah menjanjikan langkah-langkah stimulus fiskal, sesuatu yang mungkin juga harus dipertimbangkan oleh negara-negara barat.

Terhadap mata uang utama, dolar turun 0,2% pada 99,07 oleh 03:58 ET (8:58 GMT), menarik kembali dari tertinggi tiga tahun yang dicapai minggu lalu.

Presiden Fed Cleveland Loretta Mester menggambarkan wabah itu sebagai “risiko besar” pada hari Senin.

Tanpa terlalu banyak kabar baik tentang virus ini, hanya sedikit yang berharap dolar akan mengembalikan terlalu banyak keuntungannya baru-baru ini.

Wabah itu kini telah memengaruhi 80.000 orang di seluruh dunia dan jumlah kematian di Italia naik menjadi tujuh pada hari Senin, menambah kekhawatiran virus itu berubah menjadi pandemi yang dapat mendatangkan kerusakan ekonomi yang jauh lebih besar daripada yang diperkirakan sebelumnya.

China melaporkan peningkatan kasus coronavirus baru di provinsi Hubei, pusat penyebaran, meskipun negara lain mengalami penurunan pada hari keempat berturut-turut.

Korea Selatan, yang memiliki kasus virus terbanyak di Asia di luar China, melaporkan 60 kasus baru pada hari Selasa, meningkatkan jumlah pasien yang terinfeksi di sana menjadi 893

Share :

FOREXimf Footer Background