Dolar Menguat Ketakutan Perdagangan AS-China Belum Berakhir

DOLAR MENGUAT KETAKUTAN PERDAGANGAN AS-CHINA BELUM BERAKHIR

Dolar Menguat Ketakutan Perdagangan AS-China Belum Berakhir
15 January 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Dolar AS cenderung bergerak datar, karena sentimen risiko sedikit terluka pada laporan bahwa tarif AS untuk barang-barang Cina akan tetap berlaku setelah pemilihan 2020 meskipun kedua belah pihak diperkirakan akan menyelesaikan kesepakatan perdagangan fase satu pada hari Rabu.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,01% 97,34.

Kenaikkan dalam greenback juga tertahan oleh data inflasi AS yang lebih rendah yang memperkuat ekspektasi Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga lebih rendah lebih lama.

Departemen Tenaga Kerja melaporkan bahwa indeks harga konsumen naik 0,2% bulan lalu, hilang perkiraan ekonom 0,3%.

Lambatnya tekanan harga konsumen terus berlanjut meskipun perang dagang AS-Tiongkok yang panjang, dengan harga keseluruhan tertahan oleh penurunan mobil dan utilitas rumah tangga, dan hanya sedikit kenaikan di perumahan, kata BMO.

Mengutip ekspektasi inflasi yang terus berlanjut, presiden Federal Reserve Kansas Esther George menyarankan akan tepat bagi The Fed untuk mempertahankan suku bunga.

Pound rebound dari posisi terendah, sementara itu, bahkan ketika spekulasi meningkat bahwa Bank of England akan memangkas suku bunga jika pertumbuhan ekonomi Inggris tetap lambat.

GBP / USD naik 0,32% menjadi $ 1,305, sedangkan EUR / USD datar di $ 1,113, USD / JPY naik 0,05% menjadi Y109,99 karena permintaan untuk yen berdetak pada laporan bahwa tarif di Cina akan tetap di tempatnya.

USD / CAD turun 0,04% menjadi C $ 1,30, karena loonie menemukan pijakannya, didukung oleh kenaikan harga minyak, yang ditetapkan untuk menghentikan penurunan beruntun lima hari.

Share :

FOREXimf Footer Background