Covid-19 Masih Menjadi Ancaman Permintaan, Harga Minyak Berlanjut Turun
TRADING TIPS & TRICK TERBARU - ZOOM WORKSHOP FREE UNTUK TRADER FOREX

COVID-19 MASIH MENJADI ANCAMAN PERMINTAAN, HARGA MINYAK BERLANJUT TURUN

Covid-19 Masih Menjadi Ancaman Permintaan, Harga Minyak Berlanjut Turun
12 April 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Fikri Fairuz
  • Harga minyak Brent terus turun 0,41% ke $ 62,69 per barel menurut data dan harga minyak WTI masih turun 0,51% di $ 59,02 per barel.
  • Wabah virus menyebabkan beberapa negara memperbarui langkah-langkah perubahan dan merusak awal yang kuat dari harga minyak
  • Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya (OPEC +) akan menambah banyak minyak mulai bulan Mei dan seterusnya..

Harga minyak masih beranjak turun pada Senin 12 April 2021 petang setelah Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell menyatakan ekonomi AS siap untuk mengalami pertumbuhan yang lebih kuat dan ia menyebutkan COVID-19 tetap menjadi ancaman.

Harga minyak Brent terus turun 0,41% ke $ 62,69 per barel menurut data dan harga minyak WTI masih turun 0,51% di $ 59,02 per barel.

“Perekonomian berada pada "titik perubahan" karena pertumbuhan yang lebih kuat dan tingkat perekrutan ke depan berkat vaksin COVID-19 dan dukungan kebijakan yang kuat,” kata Powell dalam wawancara. Namun, ia juga menambahkan risiko utamanya adalah virus COVID-19 yang terus menyebar di mana India kini mengalami gelombang kedua dan Eropa masih berjuang mengatasi gelombang ketiga.

Wabah virus menyebabkan beberapa negara memperbarui langkah-langkah perubahan dan merusak awal yang kuat dari harga minyak hingga 2021 perubahan permintaan bahan bakar juga muncul kembali.

Di sisi pasokan, Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya (OPEC +) akan menambah banyak minyak mulai bulan Mei dan seterusnya. Menteri Energi Arab Saudi, Pangeran Abdulaziz bin Salman, juga meningkatkan peningkatan tersebut adalah langkah yang tepat untuk kelompok ini.

Share :