Yen Menguat Atas Kekhawatiran Virus Corona

YEN MENGUAT ATAS KEKHAWATIRAN VIRUS CORONA

Yen Menguat Atas Kekhawatiran Virus Corona
23 January 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Safe-haven yen Jepang menguat dan yuan China rapuh pada Kamis karena para pelaku pasar terus mewaspadai penyebaran virus di China, sementara dolar Australia melonjak setelah penurunan mengejutkan dalam pengangguran.

Kematian akibat virus korona seperti flu, naik menjadi 17 pada hari Rabu. Sebanyak 571 kasus kini telah dikonfirmasi dan media pemerintah China melaporkan semalam bahwa transportasi ke dan dari kota Wuhan di China tengah, tempat wabah itu berasal, harus ditutup.

Organisasi Kesehatan Dunia akan memutuskan pada hari Kamis nanti apakah akan menyatakan situasi darurat kesehatan global.

“Kami akan mengambil petunjuk kami dari China dan sentimen di lapangan,” kata Chris Weston, Kepala Riset di pialang Melbourne Pepperstone.

Yen Jepang, dipandang sebagai safe haven, naik 0,1% ke level tertinggi dua minggu di 109,65 per dolar karena investor mencari keselamatan.

Dolar AS dinyatakan stabil, bertahan di sekitar $ 1,1093 per euro (EUR =) dan di 97,527 melawan mata uang utama (DXY).

Kekhawatiran utama adalah bahwa virus tersebut dapat menyebar dengan cepat ketika jutaan orang melakukan perjalanan di seluruh China, dan dunia, untuk merayakan Tahun Baru Imlek di kota asal mereka.

“Untuk saat ini masih harus dilihat apakah China telah berhasil menahan wabah, terutama mengingat liburan mendatang.” kata Rodrigo Catril, ahli strategi senior FX di National Australia Bank Sydney.

Di tempat lain dolar Australia, yang telah merosot karena ekonomi domestik terhenti, naik 0,5% menjadi $ 0,6877 setelah data pekerjaan menunjukkan penurunan pengangguran yang tak terduga.

Angka-angka menunjukkan 28.900 pekerjaan yang dibuat pada bulan Desember, hampir dua kali lipat dari ekspektasi pasar, mendorong spekulasi  bahwa bank sentral akan memangkas suku bunga bulan depan.

Pound Inggris berada di bawah tertinggi tiga minggu di $ 1,3147, setelah rebound semalam setelah sentimen manufaktur mendorong investor untuk memangkas spekulasi penurunan suku bunga.

Optimisme pabrik tentang prospek naik ke level tertinggi sejak Agustus 2014, menurut survei triwulanan dari Konfederasi Industri Inggris. Fokusnya sekarang beralih ke survei bisnis yang lebih luas pada hari Jumat.

Share :

FOREXimf Footer Background