Dapatkan Signal Trading Gratis-
Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia

US DOLLAR TERTEKAN, SPEKULASI SUKU BUNGA THE FED

07 June 2023 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • US Dolar AS melemah, sementara dolar Australia melonjak setelah RBA menaikkan suku bunga
  • US Dolar bergerak volatile beberapa hari terakhir karena spekulasi the Fed dalam hal suku bunga pada pertemuan minggu depan.
  • Namun, tidak seperti The Fed, Bank Sentral Eropa hampir pasti akan menaikkan suku bunganya minggu depan

 Berita+Fundamental+Forex+USD

US Dolar melemah, sementara dolar Australia melonjak setelah RBA menaikkan suku bunga sekali lagi dalam perjuangannya melawan inflasi yang tinggi.

Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,1% lebih rendah pada 103,793, terus jatuh kembali dari puncak 2 1/2 bulan di 104,70 yang terlihat pada akhir Mei.

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

US Dolar mengalami volatilitas selama beberapa hari terakhir karena pelaku pasar mencoba mencari tahu apa yang akan diputuskan oleh Federal Reserve dalam hal suku bunga pada pertemuan minggu depan.

Laporan ketenagakerjaan hari Jumat hanya memperkeruh keadaan, karena jumlah gaji yang meledak menunjukkan ruang bagi Fed untuk menaikkan sekali lagi tetapi tingkat pengangguran naik dan perlambatan pertumbuhan upah rata-rata kurang mendukung.

Namun, data layanan AS yang lemah secara tak terduga memukul dolar karena memperkuat ekspektasi untuk jeda suku bunga setelah siklus pengetatan selama lebih dari setahun.

Di tempat lain, AUD/USD naik 0,9% menjadi 0,6680 setelah Reserve Bank of Australia menaikkan tingkat target uang tunai sebesar 25 basis poin menjadi 4,10%, sementara juga memperingatkan bahwa inflasi masih terlalu tinggi dan pengetatan kebijakan lebih lanjut mungkin masih dilakukan tahun ini.

Kenaikan, yang mengikuti kenaikan tak terduga di bulan Mei, menempatkan suku bunga di atas 4% untuk pertama kalinya dalam hampir 12 tahun.

EUR/USD naik 0,1% menjadi 1,0726, meskipun pesanan pabrik Jerman turun secara tak terduga pada bulan April sebesar 0,4% pada bulan sebelumnya, menunjukkan kesulitan yang dihadapi ekonomi terbesar Eropa setelah mengalami resesi pertama sejak pandemi selama musim dingin.

Namun, tidak seperti The Fed, Bank Sentral Eropa hampir pasti akan menaikkan suku bunga minggu depan, dengan Presiden Christine Lagarde pada hari Senin menyatakan bahwa terlalu dini untuk menyebut puncak inflasi inti.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda