US Dollar Melemah di Awal Sesi Asia
TRADING TIPS & TRICK TERBARU - ZOOM WORKSHOP FREE UNTUK TRADER FOREX

US DOLLAR MELEMAH DI AWAL SESI ASIA

US Dollar Melemah di Awal Sesi Asia
28 August 2017 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Eko Trijuni

Berita forex, US Dolar diperdagangkan melemah terhadap yen pada Senin pagi di Asia karena investor gagal mendapatkan beberapa isyarat dari the Fed pada akhir pekan mengenai kebijakan dan dampak ekonomi dari Badai Harvey di Texas masih dinilai.

Indeks dolar A.S., yang mengukur kekuatan greenback terhadap perdagangan enam mata uang utama, terakhir dikutip turun 0,82% pada 93,47. USD / JPY diperdagangkan di kisaran 109,24, turun 0,12%, sementara AUD / USD diperdagangkan naik 0,19% menjadi 0,7949 . EUR / USD terakhir dikutip naik 0,24% menjadi 1,1955, sementara GBP / USD naik 0,23% menjadi 1,2908.

program referral, program afiliasi, afiliate program

Minggu ini, laporan pekerjaan hari Jumat A.S. untuk bulan Agustus menjadi fokus untuk mengukur bagaimana dampaknya terhadap kebijakan Fed. Pedagang juga akan mengamati revisi revisi pertumbuhan triwulan kedua A.S.

Pekan lalu, dolar jatuh terhadap mata uang utama lainnya pada hari Jumat dan menambah level terendahnya terhadap euro dalam lebih dari dua tahun karena investor mencerna pidato pejabat bank sentral global.

Dolar melemah setelah pidato Ketua Federal Reserve Janet Yellen pada simposium ekonomi Jackson Hole tidak mengacu pada kebijakan moneter, mengecewakan beberapa investor yang berharap dia akan terdengar nada hawkish.

Indeks dolar telah turun sekitar 10% sejauh tahun ini di tengah ketidakpastian yang sedang berlangsung mengenai agenda ekonomi Presiden A. Trump Donald Trump dan meragukan bahwa Fed akan memberikan kenaikan tingkat ketiga tahun ini.

EUR / USD mencapai level tertinggi sejak Januari 2015. Angka ini naik 1,06% pada 1,1924 akhir Jumat, persentase kenaikan satu hari terbesar dalam dua bulan. Mata uang tunggal tersebut didorong setelah sebuah pidato oleh Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi menghindari memberikan indikasi baru mengenai kapan bank tersebut dapat menurunkan program stimulusnya, namun mengakui bahwa pemulihan di kawasan euro mendapatkan momentum.

Euro telah meningkat lebih dari 8% terhadap sterling sepanjang tahun ini, mencerminkan prospek ekonomi divergensi zona euro dan Inggris dan implikasinya terhadap kebijakan moneter.

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :