US Dolar Menguat Tipis Menjelang The Fed

US DOLAR MENGUAT TIPIS MENJELANG THE FED

US Dolar Menguat Tipis Menjelang The Fed
26 January 2021 in Berita Forex - by Adi Nugroho
  • US Dolar bergerak lebih tinggi menjelang pertemuan dua hari Federal Reserve, yang dimulai pada hari Selasa
  • Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0,14% menjadi $ 90,38.
  • Pertemuan dua hari Komite Pasar Terbuka Federal diperkirakan akan berujung pada keputusan untuk mempertahankan suku bunga dalam kisaran 0% hingga 0,25%. Laju pembelian obligasi bulanan diharapkan akan dipertahankan pada kecepatan bulanan sebesar $ 120 miliar
  • Pada bulan Desember, anggota FOMC mengindikasikan bahwa suku bunga the Fed kemungkinan akan tetap ditahan hingga 2023.

Dolar bergerak lebih tinggi menjelang pertemuan dua hari Federal Reserve, yang dimulai pada hari Selasa dan diperkirakan akan menghasilkan keputusan yang tidak berubah pada kebijakan moneter.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0,14% menjadi $ 90,38.

Pertemuan dua hari Komite Pasar Terbuka Federal diperkirakan akan berujung pada keputusan untuk mempertahankan suku bunga dalam kisaran 0% hingga 0,25%. Laju pembelian obligasi bulanan diharapkan akan dipertahankan pada kecepatan bulanan sebesar $ 120 miliar.

Dengan Fed secara luas diharapkan untuk mempertahankan kebijakan moneter, perhatian investor akan fokus pada nada dari bank sentral mengenai prospek ekonominya.

Pemulihan ekonomi telah berada di bawah tekanan baru-baru ini dari meningkatnya infeksi yang telah memaksa penguncian lebih lanjut tetapi prospeknya tampak lebih optimis selama jangka menengah hingga jangka panjang yang mungkin mendorong Federal Reserve untuk memperketat kebijakan lebih cepat dari yang diharapkan.

"Jika kami benar dan kami melihat periode pertumbuhan booming, inflasi tinggi dan stimulus fiskal yang sedang berlangsung, Fed mungkin merasa terdorong untuk bertindak lebih cepat dari yang mereka tunjukkan saat ini," kata ING dalam sebuah catatan. "Kami dapat melihat Fed mulai lancip pada akhir tahun ini dengan kenaikan suku bunga kemungkinan akan menjadi agenda untuk 2023."

Pada bulan Desember, anggota FOMC mengindikasikan bahwa Fed kemungkinan akan tetap ditahan hingga 2023.

Harapan untuk pengetatan kebijakan Fed di samping meningkatnya taruhan untuk kenaikan inflasi telah membantu meningkatkan imbal hasil Treasury AS.

Tetapi dorongan tradisional terhadap dolar dari kurva suku bunga AS yang curam - suku bunga jangka panjang naik lebih cepat daripada suku bunga jangka pendek - tidak mungkin terjadi karena penurunan suku bunga jangka pendek berkontribusi pada "biaya lindung nilai mata uang yang lebih rendah untuk orang asing yang ingin menetralkan dolar. risiko pembelian Treasury AS mereka," kata Wells Fargo.

"Hasil yang lebih rendah dan kurva yang lebih datar di luar negeri adalah salah satu alasan kami memperkirakan kenaikan lebih lanjut dalam suku bunga AS akan moderat, tetapi kurva AS yang lebih curam juga berarti lindung nilai mata uang yang murah bagi investor asing. Kami yakin hal ini akan menjaga tekanan ke bawah terhadap dolar."

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Ikuti Happy Trader

Share :