😱 99% TRADER TERNYATA SALAH. STRATEGI INI HASILKAN +20.5% SEJAK 2022 ❤️

US DOLAR MEMANGKAS PELEMAHAN SETELAH PERTEMUAN THE FED

06 January 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • US Dolar sempat jatuh tetapi memangkas pelemahan setelah risalah dirilis dari pertemuan Federal Reserve
  • The fed mungkin perlu bertindak lebih cepat dalam menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi.
  • Pejabat Fed mengatakan pasar tenaga kerja AS yang "sangat ketat" mungkin menjamin kenaikan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan

 Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

US Dolar jatuh pada hari Rabu tetapi memangkas pelemahan setelah risalah yang dirilis dari pertemuan Federal Reserve Desember menunjukkan bank sentral AS mungkin perlu bertindak lebih cepat dalam menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi.

Pejabat Fed mengatakan pasar tenaga kerja AS yang "sangat ketat" mungkin menjamin kenaikan suku bunga lebih cepat dari yang diharapkan serta mengurangi kepemilikan aset bank secara keseluruhan untuk mengatasi inflasi yang tinggi.

US dollar melemah setelah naik hampir 0,7% dalam dua sesi pertama tahun ini dan meningkat lebih dari 2% sejak akhir Oktober. Ini memperpanjang penurunannya di awal sesi menyusul Laporan Ketenagakerjaan Nasional ADP yang jauh lebih kuat dari perkiraan.

Analis mengutip angka 96,40 dalam indeks dolar sebagai tingkat resistensi teknis yang berkontribusi terhadap pelemahan mata uang hari ini.

Dolar telah meningkat lebih dari 2% sejak akhir Oktober sebelum penurunan pada hari Rabu, karena ekspektasi The Fed akan mulai menaikkan suku bunga tahun ini.

Setelah rilis risalah, suku bunga dana federal berjangka memperkirakan sekitar 80% kemungkinan kenaikan seperempat poin oleh bank sentral pada pertemuan bulan Maret.

Indeks dolar turun 0,164%, setelah turun sebanyak 0,44% pada sesi tersebut, dengan euro naik 0,23% pada $ 1,1311.

Terlepas dari penyebaran varian Omicron yang cepat, pelaku pasar melihat dampaknya tidak akan menggagalkan ekonomi global atau tindakan yang lebih agresif oleh bank sentral, dengan penelitian yang menunjukkan tingkat rawat inap yang lebih rendah. Pada hari Senin, Amerika Serikat melaporkan hampir 1 juta infeksi virus corona baru.

Yen Jepang menguat 0,07% versus greenback di 116,06 per dolar, sementara sterling terakhir diperdagangkan di $1,3559, naik 0,20%.

Sterling mencapai tertinggi baru 2 bulan versus greenback di 1,3598 per dolar, tertinggi sejak 9 November, di tengah meningkatnya ekspektasi Bank of England akan menaikkan suku bunga secepat bulan depan. (Reuters)

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :