Ini Strategi Trading untuk Profit Konsisten. Segera Hasilkan +532%

US DOLAR MELONJAK KARENA PENCALONAN KEMBALI POWELL, EURO TERTEKAN OLEH LOCKDOWN

23 November 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • US dolar menguat setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell dinominasikan untuk masa jabatan kedua
  • Sementara mata uang euro melemah oleh penguncian terkait COVID-19.
  • Indeks dolar terhadap mata uang utama naik 0,42% menjadi 96,53, tertinggi sejak Juli 2020

US Dolar menguat setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell dinominasikan untuk masa jabatan empat tahun kedua oleh Presiden Joe Biden, sementara mata uang tunggal eropa tertekan oleh penguncian terkait COVID-19.

"Sepertinya ada ruang yang lebih besar untuk kenaikan suku bunga AS di bawah Powell dengan Powell tetap sebagai Ketua Fed, dan itu secara luas positif untuk dolar," kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union.

Indeks dolar naik 0,42% hari ini menjadi 96,53, tertinggi sejak Juli 2020. Euro merosot 0,58% menjadi $1,1233, juga terlemah sejak Juli 2020.

Mata uang tunggal juga terseret lebih rendah karena kekhawatiran tumbuh atas pembatasan COVID-19 baru di Eropa, dengan Austria memasuki penguncian penuh lainnya dan Jerman mempertimbangkan untuk mengikutinya.

Powell dan Brainard pada hari Senin mencatat dampak korosif inflasi yang tinggi terhadap ekonomi AS dalam apa yang mungkin menjadi sinyal bahwa mengendalikan laju kenaikan harga yang cepat sekarang menjadi prioritas utama bank sentral.

The Fed akan merilis risalah dari pertemuan 2-3 November pada hari Rabu, yang akan dievaluasi untuk setiap indikasi baru bahwa hal itu dapat mempercepat menaikkan suku bunga.

Dolar juga naik 0,79% terhadap safe haven yen Jepang menjadi 114,93, mendekati level tertinggi 4-1/2 tahun di 114,97 yang dicapai pada 17 November. Greenback juga naik 0,55% mencapai tertinggi tujuh minggu C$1,27 terhadap dolar Kanada.

Berita Forex, Forex News, Berita Forex Hari Ini, Berita Fundamental Forex

Share :