Risalah Fed Membuka Pintu Untuk Pembicaraan Taper Di Masa Depan, Membuat Dolar Menguat.
STOP TRADING SEBENTAR,
STRATEGI INI HASILKAN
+532% DRAWDOWN HANYA  ±20% CEK DISINI !

RISALAH FED MEMBUKA PINTU UNTUK PEMBICARAAN TAPER DI MASA DEPAN, MEMBUAT DOLAR MENGUAT.

Risalah Fed Membuka Pintu Untuk Pembicaraan Taper Di Masa Depan, Membuat Dolar Menguat.
20 May 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Dolar menguat pada hari Rabu, menghentikan penurunan beruntun empat hari dan memantul dari level terendah multi-bulan setelah rilis risalah dari pertemuan kebijakan moneter terbaru Fed.
  • Fed berulang kali menawarkan jaminan bahwa lonjakan harga dalam waktu dekat tidak akan menyebabkan inflasi jangka panjang.
  • Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap banyak mata uang dunia, terakhir naik 0,52% pada 90,254. Sementara itu, tekanan harga dirasakan di tempat lain.

Dolar menguat pada hari Rabu, menghentikan penurunan beruntun empat hari dan memantul dari level terendah multi-bulan setelah rilis risalah dari pertemuan kebijakan moneter terbaru Fed. Dalam risalah tersebut, sejumlah anggota Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) Federal Reserve AS mengatakan bahwa jika pemulihan ekonomi terus mendapatkan momentum, akan tepat "di beberapa titik" untuk membahas pengetatan kebijakan akomodatifnya, memberikan greenback dorongan.

"Hal besar dari risalah Fed adalah penyebutan awal pembicaraan taper," kata presiden pasar dunia di TIAA Bank, Chris Gaffney. "Setiap penyebutan langkah Fed dan menaikkan suku bunga akan berdampak besar pada dolar." Namun, risalah tersebut berasal dari pertemuan yang terjadi sebelum rilis data ekonomi utama, yang menunjukkan pelemahan lebih lanjut di pasar tenaga kerja dan lonjakan harga yang didorong oleh ketidakseimbangan penawaran / permintaan.

Sejak itu, Fed berulang kali menawarkan jaminan bahwa lonjakan harga dalam waktu dekat tidak akan menyebabkan inflasi jangka panjang. "The Fed umumnya menyanyi dari lembaran lagu yang sama, menyatakan bahwa inflasi akan bersifat sementara," tambah Gaffney. “Secara umum, mereka telah melakukan pekerjaan yang baik dalam menjaga front yang cukup bersatu.”

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap banyak mata uang dunia, terakhir naik 0,52% pada 90,254. Sementara itu, tekanan harga dirasakan di tempat lain. Inflasi Inggris lebih dari dua kali lipat pada bulan April menjadi 1,5% dari bulan sebelumnya, memicu kekhawatiran serupa atas inflasi jangka panjang.

Pound Inggris turun 0,58% terhadap dolar menjadi $ 1,4106. Kanada juga merilis data inflasi terbaru, yang menunjukkan harga konsumen melonjak ke tingkat tahunan 3,4%. Greenback naik 0,64% terhadap dolar Kanada menjadi $ 1,214, tetapi masih melayang di dekat level terlemah sejak Mei 2015. Euro berbalik arah setelah menyentuh level tertinggi terhadap dolar sejak awal Januari, jatuh 0,5% menjadi $ 1,2164. Terhadap yen Jepang, dolar naik 0,25% menjadi 109,26.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :