Pound Tetap Merah, Namun Analis Mengatakan ‘Buy on Dips’

POUND TETAP MERAH, NAMUN ANALIS MENGATAKAN ‘BUY ON DIPS’

Pound Tetap Merah, Namun Analis Mengatakan ‘Buy on Dips’
14 January 2020, 17:30 WIB in Berita Forex - by Eko Trijuni

Pound memangkas pelemahannya terhadap dolar setelah jatuh ke posisi terendah dua setengah minggu karena data ekonomi UK yang lebih lembut memperkuat ekspektasi untuk penurunan suku bunga Bank of England. Tetapi seorang analis mengatakan pedagang harus “buy on dips.”

GBP / USD turun 0,50% menjadi $ 1,2994, setelah sempat mencapai $ 1,2961, data menunjukkan kelemahan tak terduga dalam produksi industri dan data PDB Inggris pada bulan November.

Data diikuti komentar oleh anggota kebijakan moneter Bank of England Gertjan Vlieghe Vlieghe, yang mengatakan dia siap untuk mendukung penurunan suku bunga jika pertumbuhan ekonomi gagal membaik.

Tetapi analis BMO Stephen Gallo menyarankan investor “buy on dips” karena kekhawatiran tentang data ekonomi AS yang lemah berlebihan.

Data ekonomi AS yang lebih lemah sudah “berita lama” dan penurunan suku bunga potensial bisa melihat rebound “lebih besar” dalam sterling pada setiap peningkatan pengeluaran fiskal, kata Gallo.

EUR / USD naik 0,19% menjadi $ 1,1141, dengan beberapa menggembar-gemborkan kenaikan lebih lanjut untuk mata uang tunggal pada harapan untuk poros hawkish dari Bank Sentral Eropa.

“Kami melihat risiko kejutan ECB hawkish di akhir tahun dan umumnya melihat risiko lain condong ke downside untuk USD,” kata Bank of America dalam sebuah catatan.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,03% menjadi 97,05.

Pelemahan dalam greenback, bagaimanapun, dibatasi oleh penurunan yen yang sedang berlangsung pada penurunan permintaan untuk safe havens karena sentimen pada hubungan AS dan China terus membaik menjelang kesimpulan dari kesepakatan perdagangan fase pertama mereka akhir pekan ini.

Gedung Putih berencana untuk mengeluarkan China sebagai manipulator mata uang, Bloomberg melaporkan, mengutip orang-orang yang akrab dengan masalah ini

FOREXimf Footer Background