Pound Tertekan, Johnson “Honeymoon” Johnson Berakhir - FOREXimf

POUND TERTEKAN, JOHNSON “HONEYMOON” JOHNSON BERAKHIR

Pound Tertekan, Johnson “Honeymoon” Johnson Berakhir
17 December 2019, 19:04 WIB in Berita Forex - by Eko Trijuni

Pound merosot lebih dari 1% setelah Perdana Menteri Boris Johnson ingin mengubah hukum untuk menjamin fase transisi Brexit tidak diperpanjang melampaui akhir tahun depan, menghidupkan kembali ancaman perpecahan tanpa kesepakatan.

Sterling turun tajam sejak Juli karena pedagang bereaksi terhadap berita tersebut. Undang-undang Johnson yang direncanakan akan mencakup teks hukum untuk mencegah pemerintah menunda hari Inggris berhenti menjadi tunduk pada undang-undang Uni Eropa, bahkan jika tidak ada ketentuan perdagangan baru telah diamankan pada waktunya, kata seorang pejabat.

“Bulan madu pemilihan sekarang telah berakhir dan risiko Brexit yang berpotensi keras telah dibawa ke depan,” kata Kyle Rodda, analis di IG Markets Ltd di Melbourne. “Johnson mengambil sikap tegas pada Brexit dan meskipun perceraian yang keras mungkin masih berada di margin untuk saat ini, ada peningkatan risiko premi harga ke dalam pound.”

Pound melemah 1,1% untuk hari ini di $ 1,3186 pada 8:26 di London. Mata uang telah naik ke level $ 1,3514 pada hari Jumat ketika Partai Konservatif meraih kemenangan dalam pemilihan umum Inggris, memicu optimisme akan ada resolusi cepat untuk kebuntuan Brexit.

Para pemimpin UE telah memperingatkan bahwa sangat tidak mungkin bahwa para negosiator akan dapat menyelesaikan jenis kesepakatan yang diinginkan Johnson, yang dia contohkan dengan perjanjian Kanada dengan UE, dalam 11 bulan antara hari Brexit 31 Januari dan batas waktu Desember. Ini menetapkan tepi tebing baru untuk perpecahan tanpa kesepakatan dengan UE pada akhir 2020.

“Dalam praktiknya itu akan mengikis semua hal positif dari mayoritas Tory yang besar dan membawa kita kembali ke posisi semula dari ketidakpastian pound yang meningkat daripada jatuh tahun depan,” tulis Elsa Lignos, kepala strategi mata uang global di Royal Bank of Canada, dalam sebuah penelitian catatan. “Jika disahkan, itu berarti penurunan pound lebih lanjut yang seharusnya terlihat pada Januari.”

Namun, mata uang Inggris telah pulih secara signifikan sejak hasil pemilihan. A Citigroup Inc (NYSE: C). indeks menunjukkan bahwa dana mata uang telah hampir sepenuhnya membatalkan taruhan bearish pada sterling. Manajer aset juga telah beralih ke posisi posisi long net dalam pound dari net sell sebelum pemungutan suara, data dari Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas menunjukkan

FOREXimf Footer Background