PM Inggris Mendorong Kesepakatan

PM INGGRIS MENDORONG KESEPAKATAN SETELAH DIPAKSA MENCARI PENUNDAAN

PM Inggris Mendorong Kesepakatan Setelah dipaksa Mencari Penundaan
21 October 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan kembali mencoba untuk menempatkan Brexit dalam pemungutan suara di parlemen pada hari Senin setelah ia dipaksa oleh lawan-lawannya untuk mengirim surat meminta penundaan dari Uni Eropa.

Dengan hanya 10 hari tersisa sampai Inggris akan meninggalkan Uni Eropa pada 31 Oktober, perceraian kembali berantakan karena kelas politik Inggris berdebat tentang apakah akan pergi dengan kesepakatan, keluar tanpa kesepakatan atau mengadakan referendum lain.

Meskipun Johnson menuntaskan kesepakatan dalam pembicaraan yang sangat melelahkan dengan para pejabat Uni Eropa pekan lalu, tidak yakin bahwa pembicara House of Commons akan memberikan suara pada kesepakatan pada hari Senin.

Johnson disergap oleh para penentang di parlemen pada hari Sabtu yang menuntut perubahan urutan pengesahan perjanjian itu, yang membuat perdana menteri terkena undang-undang yang menuntut dia meminta penundaan hingga 31 Januari.

Dalam twist yang menggambarkan sejauh mana Brexit telah menegangkan norma-norma kenegaraan Inggris, Johnson mengirim catatan itu ke Uni Eropa tanpa tanda tangan - dan menambahkan surat bertanda tangan lain yang membantah apa yang ia katakan sebagai penundaan yang sangat korosif.

"Perpanjangan lebih lanjut akan merusak kepentingan Inggris dan mitra Uni Eropa kami, dan hubungan antara kami," kata Johnson dalam suratnya, ditandatangani "Boris Johnson". UE belum memberikan tanggapan yang jelas.

Pemerintah Inggris bersikeras pada hari Minggu negara itu akan meninggalkan Uni Eropa pada 31 Oktober, dan berencana untuk membuat kesepakatan untuk pemungutan suara di parlemen pada hari Senin nanti meskipun tidak jelas apakah pembicara House of Commons, John Bercow, akan mengizinkan pemungutan suara seperti itu.

Share :

FOREXimf Footer Background