Penguatan Dollar Terhenti Tunggu Data NFP

PENGUATAN DOLLAR TERHENTI TUNGGU DATA NFP

Penguatan Dollar Terhenti Tunggu Data NFP
03 April 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Dollar AS melonjak seiring dengan permintaan uang tunai, kemudian merosot ketika Federal Reserve AS membanjiri pasar dengan likuiditas.

Kenaikan terbesar dalam harga minyak mentah membantu greenback ke hari terbaiknya dalam dua minggu terhadap euro semalam, karena Amerika Serikat adalah produsen minyak dan gas top dunia.

Terhadap euro berada di $ 1,0838 per eur pada hari Jumat. Terhadap mata uang utama, dollar AS naik 1,8% untuk minggu ini di 100,210, kinerja terbaiknya sejak pertengahan Maret.

Pergerakan dalam perdagangan Asia sedikit terbatas karena pelaku pasar bersiap untuk berita buruk ketika data payroll bulanan AS diterbitkan pada hari ini pukul 19:30 WIB.

Pandemi virus korona memburuk di Amerika Serikat dan saat lockdown semakin meluas, klaim pengangguran mingguan sudah melonjak menjadi 6,6 juta besar pekan lalu.

Dollar AS menguat terhadap sebagian besar mata uang utama lainnya, perdagangan terakhir di $ 0,6054 per dolar Australia, $ 0,5903 per dolar Selandia Baru dan $ 1,2376 per pound. Dibeli 108,00 yen Jepang.

“Kenaikan dollar karena data ekonomi A.S. yang buruk mencerminkan status dolar sebagai mata uang counter-cyclical. Mengangkat ketika ekonomi global memburuk, bahkan jika kemunduran ekonomi global” kata analis mata uang Commonwealth Bank of Australia, Joe Capurso.

CBA memperkirakan penurunan 200.000 dalam pekerjaan, lebih tinggi dari perkiraan rata-rata penurunan 100.000 menurut survei ekonom Reuters – meskipun seperti kebanyakan, mereka berharap jauh lebih buruk karena data menangkap kerusakan pada ekonomi riil.

Kasus global coronavirus melampaui 1 juta pada hari Kamis, dengan lebih dari 52.000 kematian ketika pandemi menyebar lebih lanjut di Amerika Serikat dan jumlah kematian meningkat di Spanyol dan Italia, menurut penghitungan data resmi Reuters.

Nomura bank Jepang mengharapkan ekonomi dunia mengalami kontraksi 18% pada kuartal pertama, secara tahunan, dan sedang melacak penyusutan 4% pada tahun 2020.

Lonjakan 21% semalam dalam harga minyak mentah berjangka (LCOc1) menjadi $ 29,94 memberikan dukungan singkat untuk mata uang komoditas.

Share :

FOREXimf Footer Background