Oil Turun 3%, Rapat Lanjutan OPEC Tidak Pasti

OIL TURUN 3%, PENULARAN VIRUS TUMBUH, RAPAT LANJUTAN OPEC TIDAK PASTI

Oil Turun 3%, Penularan Virus Tumbuh, Rapat Lanjutan OPEC Tidak Pasti
31 January 2020 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Coronavirus menakuti setiap pasar di mana-mana dan upaya OPEC untuk menghemat harga minyak dari keruntuhan lebih lanjut atas wabah itu mungkin dihalang-halangi oleh sekutu terbaiknya, Rusia.

West Texas Intermediate yang diperdagangkan di New York, patokan untuk minyak mentah AS, turun $ 1,42, atau 2,7%, pada $ 51,91 per barel pada 12:57 ET (17:57 GMT) karena Bloomberg melaporkan bahwa dorongan Arab Saudi untuk mengadakan pertemuan darurat OPEC + pada bulan Februari, – menjelang pertemuan Maret yang dijadwalkan – menghadapi perlawanan dari Moskow, mitra terbesar Riyadh dalam aliansi tersebut.

Brent, patokan global yang diperdagangkan di London untuk minyak mentah, turun $ 1,86, atau 3,2%, menjadi $ 57,05, bereaksi terhadap ketidakpastian pertemuan darurat OPEC + bahwa produsen minyak berharap untuk membatasi lebih jauh penurunan harga minyak mentah dari krisis pasar yang didorong oleh coronavirus.

Virus ini telah membunuh lebih dari 170 orang dan menginfeksi lebih dari 8.000 di Cina dan menyebar ke setidaknya 18 negara lain. Khususnya untuk minyak, kata para analis, dampaknya bisa menjadi bencana selama itu berlangsung, karena China adalah konsumen energi nomor 1 di dunia dan transportasi jalan, kereta api dan udara hampir terhenti di bagian-bagian yang terinfeksi di negara itu.

Maskapai internasional dari Air France ke Air Canada dan American Airlines (NASDAQ: AAL) adalah beberapa di antara mereka yang telah menangguhkan penerbangan ke China, menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tentang permintaan bahan bakar jet. Pembuat mobil terkemuka seperti Toyota Motor (NYSE: TM) dan BMW (MI: BMW) juga menghentikan sementara produksi Cina mereka.

Sanford C. Bernstein memangkas perkiraan permintaan bensin sebesar 50.000 barel per hari dan memangkas estimasi konsumsi dieselnya sebesar 40.000 barel per hari, Minyak bisa jatuh ke sekitar $ 50 per barel tanpa intervensi OPEC, tambahnya.

Morgan Stanley (NYSE: MS) mengatakan jika coronavirus terus meningkat selama tiga hingga empat bulan, itu akan memotong sekitar 75.000 barel per hari dari pertumbuhan permintaan minyak 2020 di China. Jika virus memuncak dalam satu hingga dua bulan, pertumbuhan permintaan kuartal pertama akan turun menjadi 150.000 barel per hari dari 310.000, katanya.

Share :

FOREXimf Footer Background