Minyak Tertekan, Pembangunan Pasokan di AS

MINYAK TERTEKAN, PEMBANGUNAN PASOKAN DI AS

Minyak Tertekan, Pembangunan Pasokan di AS
22 January 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Sekitar 95% dari pasokan minyak Libya bisa berisiko, namun pedagang minyak mentah hampir tidak waspada, menggarisbawahi kekhawatiran pasar yang lebih besar atas pembangunan raksasa dalam pasokan bahan bakar AS.

West Texas Intermediate, patokan minyak mentah AS, turun 20 sen, atau 0,3%, menjadi $ 58,38 per barel setelah pasar minyak New York dibuka kembali dari liburan Martin Luther King, Senin. WTI berakhir pekan lalu turun hampir 1%.

Brent yang diperdagangkan di London, patokan minyak mentah global, turun lebih lanjut, turun 61 sen, atau 1%, menjadi $ 64,59.

Harga minyak mentah turun meskipun ada laporan sejak akhir pekan bahwa National Oil Corp Libya telah menyatakan force majeure, atau pengabaian atas kewajiban kontrak, pada pemuatan minyak mentah dari negara Afrika Utara. Force majeure mengikuti blokade pada pengiriman minyak oleh Khalifa Haftar, seorang panglima perang Libya yang menentang pemerintah Tripoli yang diakui secara internasional.

Pada Sabtu, para analis memperkirakan bahwa produksi 800.000 barel per hari atau lebih mungkin telah terganggu di Libya, termasuk 300.000 barel per hari dari El Sharara, ladang minyak terbesar di negara itu.

Output negara itu bisa turun menjadi 72.000 barel per hari dari 1,2 juta barel per hari, analis memperingatkan.

Namun, terlepas dari perdagangan Senin di mana Brent naik sedikit sementara perdagangan di WTI tetap ditutup secara resmi untuk liburan MLK, pasar minyak mentah hampir tidak menunjukkan kekhawatiran terhadap krisis Libya.

Dan itu bisa disebabkan oleh peningkatan 15,7 juta barel dalam stok bensin AS dan 13,8 juta dalam persediaan sulingan selama dua minggu terakhir, dibandingkan dengan ekspektasi masing-masing 5,8 juta dan 5 juta.

Lebih lanjut membebani harga minyak mentah adalah jumlah rig minyak yang diterbitkan pada hari Jumat oleh perusahaan industri Baker Hughes yang menunjukkan pengebor menambahkan 14 rig minggu lalu untuk membuat total jumlah 673 di seluruh ladang minyak AS. Hitungan rig yang lebih tinggi, dalam arti paling sederhana, berarti produksi minyak mentah lebih tinggi. Selama dua minggu terakhir, jumlah rig telah jatuh, memperpanjang penurunan 208 tahun lalu

Share :

FOREXimf Footer Background