Minyak Tergelincir, Kekuatiran Permintaan Tiongkok Turun

MINYAK TERGELINCIR, KEKUATIRAN PERMINTAAN TIONGKOK TURUN

Minyak Tergelincir, Kekuatiran Permintaan Tiongkok Turun
10 February 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Harga minyak tergelincir pada hari Senin karena melemahnya permintaan minyak Cina setelah wabah koronavirus dan karena para pedagang menunggu untuk melihat apakah Rusia akan bergabung dengan produsen lain dalam mencari pengurangan produksi lebih lanjut.

Minyak telah turun lebih dari 20% dari puncaknya pada Januari setelah virus yang menyebar menghantam permintaan importir minyak terbesar di dunia dan memicu kekhawatiran kelebihan pasokan.

Minyak mentah Brent (LCOc1) merosot ke $ 54,27 per barel pada 1145 GMT, turun 20 sen atau 0,4%. West Texas Intermediate (CLc1) AS turun 18 sen atau 0,4% menjadi $ 50,14 per barel.

“Kekhawatiran tetap bahwa pasar yang lebih luas belum mencerminkan dampak penuh gangguan,” kata ahli strategi komoditas Saxo Bank, Ole Hansen.

“Dengan China menjadi konsumen bahan baku yang paling dominan di dunia, dampaknya terus terasa kuat di seluruh komoditas utama dan dunia menghadapi guncangan permintaan terbesar sejak krisis keuangan global 2009.”

Beijing telah mengatur dukungan untuk perusahaan dan pasar keuangan dalam sepekan terakhir dan investor berharap lebih banyak stimulus untuk mengangkat ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Kekhawatiran atas pasokan tidak berkurang pada hari Jumat ketika Rusia mengatakan perlu lebih banyak waktu untuk memutuskan rekomendasi dari komite teknis yang telah menyarankan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutu-sekutunya untuk memotong produksi lebih lanjut dengan 600.000 barel per hari (bpd) .

Menteri Perminyakan Aljazair Mohamed Arkab mengatakan pada hari Minggu komite telah menyarankan pengurangan produksi lebih lanjut sampai akhir kuartal kedua.

Share :

FOREXimf Footer Background