Minyak Tergelincir dari Level Tertinggi 3 Bulan

MINYAK TERGELINCIR DARI LEVEL TERTINGGI 3 BULAN

Minyak Tergelincir dari Level Tertinggi 3 Bulan
18 December 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Minyak terkoreksi dari tertinggi tiga bulan setelah laporan industri menunjukkan peningkatan besar dalam stok minyak mentah dan bensin AS, menghidupkan kembali kekhawatiran atas kelebihan pasokan baru.

Futures di New York turun sebanyak 1%, namun bertahan di atas $ 60 per barel setelah naik 3,7% selama empat hari perdagangan terakhir karena AS dan China mencapai pakta perdagangan awal. American Petroleum Institute melaporkan persediaan minyak mentah membengkak sebesar 4,7 juta barel pekan lalu dan stok bensin sebesar 5,6 juta barel, menurut orang-orang yang mengetahui data tersebut. Itu akan menjadi kenaikkan stok bensin terbesar sejak Januari jika dikonfirmasi oleh angka resmi pemerintah yang akan dirilis Rabu.

Minyak mentah telah rally hampir 10% bulan ini karena Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya sepakat untuk pengurangan produksi yang lebih dalam dari yang diperkirakan dan dua ekonomi terbesar dunia mengumumkan kesepakatan perdagangan terbatas. Namun, perkiraan kenaikan produksi tahun depan dari negara-negara non-OPEC dapat menutup kenaikan harga.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari, yang berakhir Kamis, turun 48 sen, atau 0,8%, menjadi $ 60,46 per barel di New York Mercantile Exchange pada 10:56 di London. Kontrak selesai naik 1,2% pada hari Selasa di $ 60,94, penutupan tertinggi sejak 16 September. Kontrak Februari yang lebih aktif diperdagangkan 49 sen lebih rendah pada $ 60,38.

Brent untuk penyelesaian Februari turun 31 sen menjadi $ 65,79 per barel di ICE Futures Europe Exchange yang berbasis di London setelah naik 1,2% pada Selasa. Minyak mentah patokan global diperdagangkan pada $ 5,40 premium untuk WTI untuk bulan yang sama.

Jika data API dikonfirmasi oleh Administrasi Informasi Energi nanti, itu akan menjadi peningkatan mingguan terbesar dalam stok minyak mentah AS sejak awal November. Analis yang disurvei Bloomberg memperkirakan penurunan inventaris 1,75 juta barel

Share :

FOREXimf Footer Background